Campus Note

Catatan Kampusku, biar ga beli buku lagi jadi bisa mencegah global warming, hehehe…

SEJARAH DESAIN MODERN

SEJARAH DESAIN MODERN

Oleh : Nowo Setiyo R  .Ssn

(disadur dari berbagai sumber)

 

 

A.SEJARAH DAN PERKEMBANGAN SENI RUPA DUNIA


  Perjalanan sejarah seni rupa modern di Eropa (sebut saja: Barat) memiliki benang merah yang jelas dan tegas. Alur dan bentangannya memperlihatkan satu kesatuan yang saling berhubungan. Gaya atau aliran yang satu muncul sebagai akibat menentang (mereaksi) aliran/gaya sebelumnya. Penentangan -atau reaksi- tersebut didasari argumentasi atau konsepsi senimannya yang sangat kuat. Pada dasarnya perjalanan atau perkembangan seni rupa Barat selalu tidak lepas dari perjuangan terhadap nilai kebebasan dan kreativitas. Nilai kebebasan gaya yang satu ditentang oleh nilai kebebasan gaya yang lainnya, baik kebebasan segi pemilihan tema, estetika maupun teknik dan proses kreatifnya. Orientasi yang fundamental dari seni rupa Barat adalah seni klasik Yunani dan Romawi kuno.

Kebudayaan klasik Yunani yang dilanjutkan oleh bangsa Romawi menjadi tenggelam ratusan tahun karena orientasi berpindah ke ajaran Kristiani, dan abad gemilang menjadi ―abad kegelapan‖. Namun kemudian abad pertengahan tersebut didobrak oleh para seniman karena dianggap tidak memberikan kebebasan dalam berkarya seni-budaya. Untuk mewujudkan cita-budaya yang bebas secara kemanusiaan, maka orientasi berkarya seniman kembali kepada seni klasik kuno (Yunani-Romawi) yang naturalistis-idealis dan didasari filsafat humanismenya. Penggalian kembali kaidah-kaidah klasik tampak semakin digalakkan. Tradisi berkarya seni rupa (khususnya seni lukis dan patung) kembali pada aturan-aturan seni klasik yang pernah berjaya. Gerakan kelahiran kembali ideal klasik ini dinamakan Renaissance (bahasa Perancis, dan renaitre dalam bahasa Itali, dan rebirth dalam bahasa Inggris).

Cara berpikir modern adalah pemikiran tentang sesuatu yang baru dan biasanya dipertentangkan dengan yang lama. Maka dalam bidang seni, khususnya seni rupa, pengertian modern bisa juga diartikan sebagai suatu seni yang baru, yang didasari pola penciptaan yang baru dengan sikap dan watak yang kreatif.

 

Teori Zaman Poros

Zaman Poros Sejarah ada pada abad ke-5 S.M. Yakni ketika, secara bersamaan, bangkit sejumlah filosof dan pembentuk agama yang besar di Cina, India, Timur Tengah, dan Yunani. Itulah saat lahirnya Konghucu, Moti, Laotse di Cina. Upanishad, Budha, Mahavira di India, nabi-nabi Yahudi di Jazirah Arab. Parmenides, Heraklitos, dan Plato di Yunani. Merekalah yang antara lain, melahirkan konsep tentang monoteisme, demokrasi, dan logika. Hal ini terjadi, menurut Alfred Weber, karena waktu itu tersebar pemakaian kuda sebagai hewan pacuan dan penarik kereta. Jadi, sebuah revolusi dalam transportasi dan telekomunikasi akan menyebabkan juga terjadinya revolusi dalam masyarakat dan kebudayaan.

Teori-teori pendidikan seni
Oleh: Hassan Mohd Ghazali

Pengenalan Falsafah

Secara umumnya istilah falsafah adalah berasal dari negara barat iaitu negara yang mengembangkan ilmu ini Yunani Kuno. Kata filsafat berkaitan erat dengan segala sesuatu yang boleh difikirkan oleh manusia, malah sentiasa diperbahasakan oleh manusia melalui ilmu pengetahuan. Oleh sebab itu hakikat falsafah kebiasaannya menggunakan akal fikiran tetapi tidak semua proses berfikir itu adalah falsafah.

Sebelum kedatangan Islam, orang Arab tidak mengandungi falsafah, namun mereka mempunyai hikmah danhukama yang bererti bijaksana atau ahli bijak pandai. Sebenarnya ilmu ini adalah datangnya dari pengaruh Yunani kuno.

Seorang tokoh Islam Al-Farabi telah mendefinisikan falsafah yang diambil daripada perkataan Yunani‘philosophia’ yang kemudiannya dihuraikan sebagai‘P hilos’ yang bererti pencinta, dan ‘sophia’ yang bererti bijaksana. Secara rangkumannya pengertian falsafah ialah ‘pencinta bijaksana’.

Plato (427-348 SM) menyatakan bahawa falsafah adalah ilmu pengetahuan yang berhasrat untuk mencari dan mencapai hakikat kebenaran yang hakiki.

Sementara itu Sidi Gazalba dalam bukunya bertajukSistematika Filsafat menterjemahkan perkataan.‘philosophia’ sebagai ‘cinta kepada pengetahuan bijaksana’. Pengetahuan dan kebijaksanaan sebagai anak kunci kepada pembuka rahsia kebenaran. Mencari kebenaran adalah suatu perkara yang harus ada dalam diri seseorang ahli falsafah.

Oleh yang demikian falsafah bolehlah diertikan juga usaha mencari hakikat sesuatu, berusaha mencari sebab dan akibat, dan berusaha mentafsirkan pengalaman-pengalaman manusia. Dengan dasar itu ahli falsafah dapat memberikan pendapat dan keputusan yang bijaksana.

Bidang-bidang Falsafah

Aristotle telah membahagikan bidang falsafah kepada ilmu metafizika, logika, retorika, etika, ekonomi, politik dan estetika. Sementara itu Dr. Oemar Amin Hoesin (1975) pula telah membuat pembahagian ilmu falsafah kepada ilmu kosmologi yang bersifat umum dan khusus.

antropologi, etika dan logika. Profesor Abdul Jalil Hassan (1973) pula membahagikan cabang-cabang ilmu falsafah kepada falsafah Insaniyah (kemanusian) dan falsafah Latar tabiat. Menurutnya lagi bagi falsafah insaniyah dari segi maknawi mengandungi tiga cabang kecil kepada manusia iaitu akhlak, ilmu mantik (logik) dan ilmu jiwa (psikologi). Manakala falsafah Latar tabiat pula ialah falsafah yang membahaskan segala kejadian iaitu ilmu tabiat (kejadian alam), ilmu jiwa dan ilmu Ilahiyah (ketuhanan). Profesor Muhamud Muhammad al-Hudzari (1967) pula menyatakan falsafah terbahagi kepada ilmu mantik, ilmu falsafah sosiologi, ilmu falsafah tabiat, ilmu falsafah agama, ilmu falsafah sejarah dan ilmu sejarah falsafah.

Dari kenyataan beberapa tokoh penulis yang menyenaraikan pembahagian ilmu falsafah, maka jelas menunjukkan bahawa bidang ini amat luas. Namun demikian bidang yang dikenal pasti ialah ilmu etika, logik, teologi, estetika, metafizik dan kosmologi.

1. Ilmu Etika

Ilmu etika ialah satu cabang ilmu yang membicarakan mengenai tingkah laku manusia dari pandangan buruk dan baik yang ditentukan oleh akal fikiran. Perkataan Etika adalah dari bahasa LatinEthos disebutMo res yang berasal daripada kata moral (sekarang makna moral berbeza dari sudut etika).

Moral lebih sesuai dengan idea-idea yang umum diterima tentang manusia, mana yang baik dan wajar. Etika pula lebih bersifat teori dan lebih bersifat menyelidik, memikir dan mempertimbangkan tentang yang baik dan buruk. Etika dalam erti kata yang lain ialah melihat tingkah laku manusia untuk menentukan nilai baik dan buruk mengikut budaya sesuatu kelompok. Menurut New American

Encylopedia,Etika ialah ilmu tentang falsafah moral – ia tidak

berkaitan dengan sifat manusia tetapi tentang idea.

 

2. Ilmu Logik

Ilmu Logik adalah ilmu yang menentukan sesuatu kebenaran atau ilmu berkata benar dan berfikiran benar. Istilah logik berasal daripada bahasa Yunani iaituL ogos yang membawa maksud ‘kata atau fikiran’. Menurut Al-Farabi ilmu ini ialah ilmu yang memberi tenaga fikiran dan kemampuan membezakan sesuatu dan merupakan alat kepada falsafah. Menurutnya lagi falsafah tidak akan dapat mengajak manusia berfikir tanpa logik. Al-Farabi sangat terpengaruh dengan pemikiran Aristotle yang meletakan asas ilmu logik sebagai ‘alat’ untuk berfikir melalui bukunya berjudulOrganon yang membawa maksud ‘Alat’.

Ilmu Logik lebih menjurus kepada pemikiran yang boleh diterima oleh orang lain tentang sesuatu kebenaran. Secara umumnya ilmu ini mempunyai dua cabang iaitu:

Membahaskan fikiran manusia dengan tujuan untuk mengetahui kaedah dan syaratnya bagi mendapatkan fikiran yang betul

Mencantumkan kaedah-kaedah itu dengan pelbagai fikiran untuk mengetahui dan membedakan fikiran yang betul dan yang salah.

3. Ilmu Teologi

Istilah teologi adalah daripada perkataan ‘Theos’ dalam bahasa Yunani bermaksud ‘Tuhan’ dan ‘Logos’ pula membawa maksud ‘ilmu’. Ilmu teologi ialah ilmu tentang Ketuhanan. Teologi adalah membahaskan soal ketuhanan dan kewajipan manusia melalui sumber wahyu dan akal. Akal sebagi daya berfikir yang ada dalam diri manusia dianugerahkan oleh Tuhan. Wahyu adalah sebagai sumber perkhabaran daripada alam metafizik dari Tuhan yang diturunkan kepada manusia sebagai pedoman hidup dan kewajipan manusia terhadap Tuhan. Menurut Al-Ghazali bahawa akal tidak dapat membawa sifat kewajipan bagi manusia, kewajipan ditentukan oleh wahyu.

Sebenarnya falsafah teologi Islam dijiwai oleh tauhid. Tauhid ialah keyakinan kepada Yang Maha Esa. Oleh yang demikian berbeza ahli falsafah Islam dengan ahli falsafah Yunani bahawa tauhid menjadi penentu kepada kewujudan tunduk dan patuh kepada Allah. Bagi ahli falsafah Yunani ilmu teologi tidak jelas dari segi ketuhanan. Sebagi contoh Aristotle sangat kabur kerana dia mempercayai sifat-sifat ketuhanan itu berada antara keesaanmonotei sme dan bilangan tuhan yang banyak iaitupoliteisme. Ia tidak dapat menentukan sama ada tuhan itu satu atau banyak.

4. Ilmu Estetika

John Cohn (1869-1947) seorang ahli falsafah Jerman mendefinisikan estetik sebagi teori tentang keindahan dan seni. Namun demikian Maz Dessoir pula mengatakan bahawa estetika jauh lebih luas persoalannya berbanding daripada bidang keindahan itu sendiri kerana estetika banyak mempersoalkan persoalan sedih dan lucu, bergaya dan mulia bahkan yang buruk pun boleh dikaitkan dengan keindahan yang relatif. Mereka berpendapat hakikat seni menentukan estetika. Estetika ialah ilmu yang membahaskan tentang keindahan dan kesenian. Falsafah estetika meliputi nilai-nilai keindahan dan seni, nilai retorika, suasana hati dan lain-lain yang ada hubungan dengan nilai kecantikan. Plato melihat estetika dari sudut teori metafizik yang mana estetika ialah suatu realiti semacam sejenis hakikat yang abadi dan tidak akan berubah-rubah. Sebenarnya sejak Socrates lagi perbincangan mengenai masalah hubungan keindahan dengan sesuatu objek menjadi perbincangan.

Menurut Herbert Read (1959) kesenian adalah penciptaan bentuk- bentuk yang menyenangkan, yang membawa maksud bahawa seni itu adalah penjelmaan rasa estetika yang mengarah kepada kebenaran melalui penjelmaan fitrah manusia. Aristotle pula menyatakan konsep seni adalah sebagai hasrat manusia untuk meniru yang bertujuan untuk membersihkan perasaan.

5. Ilmu Metafizik

Aristotle menamakan ilmu metafizik ini sebagi ilmu agama, sebab Tuhan adalah wujud, ia sebagi petanda alam daripada segala wujud. Al-Kindi melihat metafizik itu adalah sebagai falsafah yang membahaskan tentang makhluk dan alam abstraknya. Ibn Sina pula bertolak

daripada konsep makhluk dan seterusnya memperkembangkan dengan memperkenalkan konsep ‘Ontologi’. Ontologi ialah pemikiran tentang ilmu kejadian dan hakikatnya. Dalam falsafah Ibu Sina terdapat tiga subjek yang dibincangkan iaitu Tuhan, manusia dan alam.

6. Ilmu Kosmologi.

Kosmologi ialah falsafah yang mengkaji hal-hal yang berhubung dengan alam. Melalui ilmu kosmologi ini dipelajari apakah sebenarnya alam ini dan apakah hubungannya dengan kejadiannya. Salah satu bahagian yang diteliti oleh ahli kosmologi ialah menyelidik sebab terjadinya kosmos, pasti ada sebab menyebabkan terjadinyakosmos itu

 

 

Secara garis besar seni rupa dunia terbagi dalam beberapa periode sajarah yaitu

1. Jaman Prasejarah

2. Peradaban Bangsa Kuno

3. Abad Pertengahan

4. Renaisance

5. Barok Rokoko

6. Abad 19

7. Abad 20

1. Jaman Prasejarah 

Jaman Prasejarah adalah masa dimana manusia belum mengenal tradisi tulis.

Meskipun belum mengenal tradisi tulis manusia prasejarah telah memiliki kebiasaan melukis/memahat. Zaman ini berakir setelah sejarah mulai ditulis, dengan pengertian telah mulai dibuat tulisan-tulisan pada batu.

Jauh sebelum dimulai perhitungan tahun Masehi, beberapa bangsa ternyata sudah mempunyai kebudayaan yang tinggi dan kesenian sebagai hasil budaya mereka.

Pada akhir abad 19 dan permulaan abad ke 20, ditemukan  peninggalan hasil seni yang dianggap paling tua pada saat ini. Penemuan itu berupa gambar binatang di dinding gua yang dibuat dengan teknik gurat/cungkil. Diberi warna dengan batu bangkik (sejenis tanah liat yang berwarna merah, coklat dan hitam) dicampur dengan lemak binatang sebagai perekatnya. Penemuan tersebut merupakan lukisan-lukisan pada diding gua-gua yang terdapat di Perancis dan Spanyol Utara, seperti di Combaralles, Font de Gaume, Altamira dan Alpera.
Contoh Lukisan di gua Altamira :

Contoh Lukisan di Combaralles :

Di Indonesia gambar semacam itu terdapat di gua Leang-Leang Sulawesi Selatan yaitu berupa tapak tangan purba.

Lukisan dinding di Gua Leang-Leang :

Menurut penelitian, gambar pada gua Leang-leang tersebut bukanlah sebuah usaha manusia untuk menghiasi tempat tinggalnya tetapi lebih pada sebuah bentuk motivasi praktis dan spiritual. Artinya gambar tersebut sebagai bentuk pemujaan dan permohonan serta sihir. Karya seni juga ditemukan dalam bentuk gerabah yang diberi ornament hias, patung-patung leluhur. Jauh sebelum tahun Masehi beberapa bangsa mempunyai kebudayaan yang tinggi, kesenian yang hebat akan tetapi kita tidak bisa mempelajari bagaimana itu terjadi, untuk apa, kapan, mengapa. Hal ini disebabkan mereka tidak meninggalkan jejak tulisan apapun, sehingga para ahli purbakala hanya meraba-raba berdasarkan apa yang ada.
Berdasarkan penemuan patung dewi Venus, konsep keindahan pada zaman prasejarah tidak penting, mereka mementingkan makna yang ada.

Gambar Patung Dewi Venus

(Penemuan patung dewi Venus terletak di Wina Austria diperkirakan berasal dari tahun 25.000 SM. Dewi Venus merupakan dewi kecantikan masa prasejarah)

Lihatlah sosoknya yang gembrot, berbuah dada besar, bentuk muka tidak ada. Hal ini merupakan konsep kecantikan pada masa itu. Hal itu merupakan bukti bahwa konsep keindahan/kecantikan pada masyarakat prasejarah adalah keindahan secara maknawi.

Lihatlah ukuran dewi venus!

2. Peradaban BangsaKuno

Bangsa timur yang mendiami daerah Yunani, Romawi Kuno, Timur Tengah, Asia Kecil dan daerah Mesir merupakan salah satu pusat kebudayaan peradaban tinggi di dunia. Peningggalan berupa patung spinx dan bangunan piramida yang digunakan untuk menyimpan mayat sekaligus merupakan tempat ibadat/pemujaan arwah leluhurnya. Pada dinding-dindingnya juga sudah terdapat tulisan yang merupakan rangkaian gambar/symbol kecil yang digunakan sebagai sarana komunikasi dan pendokumentasian (Huruf Heroglypht).
Berikut adalah bangunan pada masa peradaban bangsa kuno :

(Gambar Spinx)

(Gambar Piramida)

Yang paling menonjol pada periode ini adalah (1). Seni arsitektur bangunan menggunakan tiang penyangga yang besar, gedung bertingkat, terdapat lukisan kepahlawanan di dinding-dinding dengan teknik fresco (kapur lembab), Patung dewa-dewa dan raja-raja serta (3) Ornamenty yang terdapat pada perhiasan mahkota emas dan keramik. Oleh para ahli hasil kebudayaan dan peninggalan seni Bangsa Yunani dan Romawi Kuno dianggap sebagai titik awal perkembangan seni rupa dunia.
Berikut adalah contoh bangunan yang terdapat pada jaman peradaban bangsa kuno :

(Romawi Kuno)
(Salah satu simbol kota Roma adalah Colosseum – sebuah arena terbesar yang dibangun pada masa kejayaan kekaisaran Romawi, sekitar tahun 72 Moleh kaisar Vespian dan puteranya Titus yang menyelesaikan bangunan ini pada 80 M. Colossium adalah tempat para budak diperhadapkan dengan binatang buas dan manusia lain yang dikenal dengan nama gladiator. Bila menang, mereka berhak mendapatkan status manusia yang merdeka).

(Yunani Kuno)

Salah satu peninggalan yang menarik adalah lukisan mozaik yang menampilkan pertempuran Ikadar Agung melawan Bangsa Persia di dekat kota Issus.

(Mozaik Iskandar Agung)

Dan banyak bangunan-bangunan yang sampai sekarang masih berdiri megah milik bangsa Babilonia, Asirian dan Persia, masa ini berakhir setelah lahirnya kekaisaran Romawi yang mengembangkan keuasaannya di daerah Eropa dan Asia Kecil.
Berikut adalah beberapa contoh bangunan tersebut :

(Taman Gantung Babilonia)
(Taman ini dibangun oleh Nebukadnezar II sekitar tahun 600 SM sebagai hadiah untuk istrinya, Amyitis. Lokasi taman ini sekarang berada di negara Irak).

(Petra)

(Petra adalah kota yang didirikan dengan memahat dinding-dinding batu di Yordania. Petra berasal dari bahasa Yunani yang berarti ‘batu’. Petra merupakan simbol teknik dan perlindungan. Kata ini merujuk pada bangunan kotanya yang terbuat dari batu-batu di Wadi Araba, sebuah lembah bercadas di Yordania. Kota ini didirikan dengan menggali dan mengukir cadas setinggi 40 meter. Petra merupakan ibukota kerajaan Nabatean. Didirikan sembilan tahun sebelum Masehi sampai dengan tahun ke-40 M oleh Raja Aretas IV sebagai kota yang sulit untuk ditembus musuh dan aman dari bencana alam seperti badai pasir. Suku Nabatean membangun Petra dengan sistem pengairan yang luar biasa rumit ).

(Asiria)

3. Abad Pertengahan

Dimulai tahun 476 sebagai awal kebangkitan karya seni dan perkembangan agama nasrani kuni di Romawi yang meliputi daerah Spanyol, Prancis, Italia sampai Bizantium. Ciri-ciri karya seni pada massa ini adalah Karya seni banyak dipengaruhi oleh nilai yang dikandung dalam agama nasrani, dipengaruhi oleh corak budaya Yunani dan Romawi kuna, Lukisan ditempatkan pada dinding bangunan, menggunakan teknik tempera, al fesco, Mozaik dan lukisan kaca berkembang pesat.
Pada masa ini karya seni rupa nasrani banyak muncul namun di bawah ketertekanan Romawi kuno. Hal ini ditunjukkan dengan adanya lukisan yang terdapat di kata Komba yang menggambarkan Yesus dilukis seperti Dewa Orpheus.
Lihat gaambar di bawah ini :

Percampuran kedua kebudayaan ini melahirkan karya-karya seni yang indah, antara Mitos dan keyakinan Nasrani. Burung Bangau sebagai burung keabadian, roh nenek moyang dilukiskan sebagai dewa Psyche ,dewi Cinta sebagai Eros, bidadari sebagai Cupido bersayap, kebahagiaan sorga dilukiskan tenpat berkumpulnya orang-orang muda.

Periode ini menempatkan karya seni bernafaskan Nasrani sebagai karya seni tertinggi. Periode ini berlangsung selama 12 abad. Zaman ini berakir pada tahun 1492 saat ditemukannya benua Amerika.
Berikut adalah contoh gambar pada abad Pertengahan :

Suatu lukisan dwidimensional Abad Pertengahan oleh Hans Memling, seorang pelukis asal Belgia utara, tentang penyaliban, kebangkitan, dan kenaikan ke sorga dari Yesus Kristus.

4. Renaisance

Periode ini merupakan zaman perubahan besar-besaran terhadap kebudayaan dunia. Adanya penemuan di berbagai bidang keilmuan seperti Geografi, Fisika, Astronomi yang mendapat reaksi keras karena menentang kemapanan gereja. Galileo (1564-1642) seorang ahli astronomi, fisika dan filsuf ditangkap dan dipenjarakan karena pendapatnya yang mengganggu imanensi manusia. Meskipun kemudian muncul juga tokoh Reformis Gereja bernama Marthin Luther. Lalu muncul tokoh Leonardo da Vinci, Michelanggelo dan Rafaelsanti, sebagai tiga seniman besar Itali yang mengawalinya karya seni rupa yang lepas dari pengaruh/nafas gereja. Karya yang penting saat itu adalah lukisan dinding, relif pada pintu gereja, bangunan mewah, patung perunggu dan gereja ghotic. Ciri lukisan pada zaman ini warnanya terkesan lembut dan gelap.

Pengertian dan Ciri Karya Seni Rupa Renesan

 

Kata Renesan (bahasa Perancis: Renaissance) dipungut dari kata Itali Rinascita (abad ke-16). Kata lainnya yang memiliki arti sama: rebirth (bahasa Inggris) yang artinya kelahiran kembali. Kata Itali, Rinascita, dipakai oleh Vassari (ahli sejarah) dalam bukunya Lives of The Painters (1550) untuk memberikan pengertian

kelahiran kembali bentuk dn ide purba dalam karya seni Giotto. Para ahli kebudayaan modern menggunakan istilah ini sebagai gejala kebudayaan dari abad ke-15 dan 16 di Itali.

Ciri utama dari karya seni Reneisan ini ialah gaya seni naturalisme. Seni naturalisme Renaissance merupakan kelahiran kembali nilai-nilai seni klasik, yang mencapai puncaknya sekitar tahun 1500-1527.

Pusat gerakan Renesan adalah kota Florence berdasarkan pendapat ahli sejarah kesenian umum.

 

Gerakan ini dikelompokkan ke dalam tiga periode perkembangan (Yudoseputro, 1987):

 

a. Renesan Awal (sekitar tahun 1410-1500)

b. Renesan Tinggi (sekitar tahun 1500-1527)

c. Renesan Akhir (sekitar tahun 1527-1570)

Pembagian tiga periode Renesan itu didasari oleh adanya tiga kecenderungan karakteristik gaya (segi teknis dan estetis). Renesan awal memperlihatkan adanya gaya perintisan naturalisme yang belum sempurna. Renesan tinggi tampak menampilkan karya yang lebih idealistik dengan tingkat pencapaian teknik yang mapan.

Pada Renesan akhir perkembangan mengalami penurunan kualitas ideal klasik, sebab idenya hanya berkisar pada peniruan gaya naturalisme lama.

Seniman periode kesatu: Mantegna dari Padua, Piero Della Fransesca dari Urbino, dan Giovanni Bellini dari Venesia. Seniman

periode kedua: Leonardo da Vinci, dan Michelangelo dari Florence, diikuti oleh Raphael, Bramante (arsitek yang mendisain SDt. Peter – pusat kesenian Roma). Di Venesia dan Parma (disebut juga gaya Venesia) bekerja seniman Giovanni Bellini, Titian, Giorgione, dan Corregio. Seniman periode periode ketiga: golongan Manneriot (Manirisme).

Jika dianalisis beberapa karya seni rupa Renesan, tampak gerakan ini memiliki tujuan untuk:

a. menghidupkan kembali sebagai ideal seniman;

b. kebebasan pribadfi, tetapi tetap karyanya sebagai reproduksi akurat dari bentuk luar dunia (alam).

 

Untuk mencapai tujuan kedua, yaitu meniru bentuk luar dunia secara akurat, dibutuhkan berbagai teknik melukis atau berkarya seni rupa. Pada masa ini ditemukan beberapa teknik penting untuk menghasilkan gaya kebentukan Naturalisme.

Penemuan teknik tersebut ialah:

 

a. Penemuan perspektif matematis untuk melukiskan bentuk dan ruang yang tiga dimensional ke dalam bidang datar (dua dimensional). Misalnya dalam melukiskan pemandangan alam, benda yang memiliki kepejalan, serta atmosfir diperlukan teknik perspektif yang rasional ini, yang jauh tampak jauh, dan yang dekat terkesan dekat pula. Benda yang pejal dan masif berkesan pejal dan masif pula.

b. Untuk mempermudah melukis dengan teknik perspektif itu diperlukan media cat yang baik. Tampaknya penggunaan cat minyak pengganti tempera merupakan temuan yang mendukung pencapaian gelap terang dan kesan atmosfir suatu pandangan. Teknik cat minyak ini lebih memungkinkan pencapaian kesan adanya cahaya dan bayangan, serta nada warna. Pelukis Leonardo da Vinci terkenal dengan gayanya yang cukup baik dalam melukiskan kesan atmosfir (sfumato).

Tema seni Renesan bersumber dari seni budaya Klasik Yunani dan Romawi purba. Namun dilihat dari keseluruhan karyanya bersifat pribadi (humanistis), misalnya pada karya seni lukis, seni patung, dan arsitektur. Tema yang lain misalnya tema lanskap (pemandangan alam), potret, dan tema- tema sekular.

 

Seniman Renesan adalah seniman yang teguh pendirian dalam mengembangkan dan melestarikan seni klasik Yunani dan Romawi. Namun pada fase Renesan akhir (1527-1570), terlihat adanya kejenuhan dalam berkarya lukis dengan kaidah naturalisme. Ada kecenderungan seniman mengulang-ulang karya yang sudah ada, tanpa memperkayanya dengan imajinasi mereka. Hal inilah yang membuat gaya ini .

sebagai manirisme karena para pelukis hanya dengan meniru dan meniru tipe lukisan yang sudah ada (misalnya latar lanskap pada lukisan potret), tanpa membuat reka-rupa latar yang lain. Keahlian dalam hal teknis/cara-cara (manner) berkarya seni yang naturalistis sudah sangat baik.

Jika kita kaji seni Renesan, sebenarnya sudah merintis pemunculan individu dalam berkarya seni, dan melepaskan seni dari agama secara bertahap.
Berikut contoh karya-karya leonardo da Vinci :

(Monalisa)

(Jamuan Terakhir)

Contoh karya Michelangelo :

Contoh karya Rafael Santy:

(Kenaikan Kristus)

 

 

 

5. Barok Rokoko

Baroque berasal dari bahasa Romawi yang berarti tidak beraturan atau menyimpang. Gerakan ini dipelopori oleh Michaelangelo dan Palladio pada pertengahan abad 16 sebaga awal pengaruh seni Itali di dataran Eropa.

Ciri-ciri karya rupa zaman ini adalah :

1.Pelukis lebih leluasa dan bebas berekspresi,

2.Lukisan terkesan berlebihan dari keadaan sebenarnya,

3.Lukisan lebih cemerlang dan warna-warna bercahaya.

 

Peteer Paul Rubben 1557-1640 seorang seniman Belanda meluks laki-laki penuh dengan otot dan kesan tokoh-tokoh perkasa. Dari zaman inilah lahir aliran seni klasik yang menampilkan bentuk-bentuk anaatomi lebih ideal.

Rococo yang berati seni kulit kerang yang menjadi karya seni paling digemari di seluruh eroopa, periode ini terjadi pada abad 18 setelah kemunduran masak barok dengan ditandai adanya penyelewengan kaidah seni yang lebih meluas, lukisan lebih hebat dan menyompang dari aslinya, tampak fantastis. Karya seni pada zaman ini menjadi barang pesanan dan komoditi dagang biasa, sehingga seniman dalam berkarya buan berasal dari rasa keseniannya melainkan karena kebutuhan pasar. Akibatnya harga seni menjadi murahan. Oleh sebagian seniman dan ahli zaman Rokoko merupakan zaman kemunduran di bidang seni terutamakaitannya dengan nilai-nilai keindahan. Dikenal pula teknik stilisasi (ornamentalis), yang artinya perubahan secara halus bentuk alamiah seperti ukiran dekoratif dan deformas perubahan secara radikan bentuk alamiah seperti wayang kulit. Pada masa ini perkembangan pula karya seni rupa design terapan dan kriya.

Contoh karya masa ini :

(Penyaliban

6. Abad 19

Periode ini ditandai munculnya banyak aliran-aliran seni rupa yang kuat seperti klasisme, romantisme, impresionisme, monumentalisme. Karya rupa pada masa ini sama sterlepas dari pengaruh gereja sama sekali, sehingga seniman pelukis dan pematung tidak lagi berkiblat pada nafas gerejawi namun lebih pada gambaran nyata kehidupan manusia sehari-hari. Pada zaman ini mulai bermunculan seniman-seniman rupa dari kalangan bawah dan tersebar di seluruh dunia. Hal ini disebabkan oleh adanya perubahan kebudayaan di Eropa.

Ciri-ciri karya rupa pada abad 19 ini adalah penggunaan warna-warna lebih cerah dan impresif, Penggalian kembali karya-karya masa Peradaban kuno yang dimodifikasi sesuai aliran yang dianut.

Pada masa inilah perkembangan seni rupa semakin meluas, meskipun ada juga yang menentang karya seni, karena hal ini dianggap sebagai pemborosan, mereka yang menentang adalah aliran dari fungsionalisme.

7. Abad 20

Pada awal abad ini masih terasa pengaruh gaya abad ke 19 namun setelah perang dunia I bangkitnya paham sosialisme, muncul banyak negara maju, terjadi perubahan karya rupa baik fisik, materiil, mental dan spiritual. Ciri-cirinya adalah : ekspresi pribadi seniman menjadi alasan kuat pembuatn karya, Banyak penambahan suasana dekoratif pada hasil karya rupanya.
Tokoh yang terkenal antara lain Pablo Picasso, Vincent van Gigh yang menuangkan lukisannya dengan warna dramatis dan gelisah. Pada abad ini muncul aliran Fauvisme, Kubisme, Futurisme, Absolutisme. Seni bangunan juga mengalami perkembangan yang sangat pesat adanya bangunan bertingkat dan mulai diperhatikan fungsi artistiknya, sehingga tidak hanya menjadi tempat tinggal manusia tetapi sudah banyak menjadi multi fungsi. Seni patung yang berorientasi natural dan realis menampilkan bentuk, gerak, ekspresi baru dan mulai mengenal bentuk abstrak dan primitif yang dikembangan.

Revolusi Industri

Revolusi adalah perubahan sosial dan kebudayaan yang berlangsung secara cepat dan menyangkut dasar atau pokok kehidupan masyarakat. Di dalam revolusi, perubahan yang terjadi dapat direncanakan atau tanpa direncanakan terlebih dahulu dan dapat dijalankan tanpa kekerasan atau melalui kekerasan. Revolusi Industri yaitu perubahan yang cepat di bidang ekonomi yaitu dari kegiatan ekonomi agraris ke ekonomi industri yang menggunakan mesin dalam mengolah bahan mentah menjadi bahan siap pakai. Revolusi Industri telah mengubah cara kerja manusia dari penggunaan tangan menjadi menggunakan mesin. Istilah “Revolusi Industri” diperkenalkan oleh Friedrich Engels dan Louis-Auguste Blanqui di pertengahan abad ke-19.

Pada abad pertengahan, kehidupan di Eropa diwarnai oleh system feodalisme yang mengandalkan sektor pertanian, lazim disebut Latifundia (pertanian tertutup) Hubungan perdagangan antara Eropa dengan dunia Timur (Timur Tengah dan Asia) tertutup setelah perdagangan di Laut Tengah dikuasai oleh para pedagang Islam abad ke 8 sampai abad ke 14. Dengan meletusnya perang salib (1096-1291) hubungan Eropa dengan dunia Timur hidup kembali. Muncul kota-kota dagang antara lain Geonoa, Florence dan Venesia yang semula menjadi pusat pemberangkatan pasukan salib ke Yerusalem. Lahirnya kembali kota-kota dagang diikuti oleh munculnya kegiatan industri rumahan (home industry). Dari kegiatan ini terbentuklah Gilda yaitu perkumpulan dari pengusaha sejenis yang mendapat monopoli dan perlindungan usaha dari pemerintah. Gilda hanya memproduksi jika ada pesanan dan hanya satu jenis barang yang diproduksi misalnya gilda roti, gilda sepatu, gilda senjata dan lain-lain.

Sejak tahun 1350 (abad 14) muncul organisasi perserikatan kota-kota dagang di Eropa utara yang disebut Hansa. Tujuan pembentukan hausa adalah untuk bersama-sama melindungi usaha perdagangan didukung oleh armada laut dan pasukan sendiri. Kemudian pada abad 15 dan 16, ditemukan banyak wilayah baru atau tanah jajahan di Afrika, Asia, dan Amerika oleh pelaut-pelaut Eropa sehingga berkembanglah perdagangan lewat laut yang kemudian mengakibatkan terbentuknya kaum borjuis yang kaya dan sangat berpengaruh di Inggris, Nederland, Prancis, beberapa daerah di Jerman dan Italia. Kemunculan golongan menegah ini yang menguasai sektor ekonomi dan melahirkan kapitalisme, akhirnya melahirkan ketegangan dengan tuan tanah yang telah mendominasi sebelumnya.

Revolusi ini ditandai dengan penyebaran Pencerahan, keberhasilan para filsuf dan karya-karya mereka. Mereka berupaya memperluas kemampuannya dalam menguasai alam dan memperbanyak pengetahuannya. Yang terpenting, dalam kaitannya dengan ekonomi, mereka bertekad mengurangi dan mengganti kerja kasar atau tenaga manusia dengan mesin. Kecenderungan ini terjadi menjelang tahun 1750, di Prancis, Jerman, Nederland dan terutama di Inggris. Dengan adanya bahan mentah yang melimpah dari tanah jajahan ditambah kecenderungan untuk efisiensi kerja untuk menghasilkan yang sebesar-besarnya, maka perdagangan yang ada saat telah menghapus ekonomi semi-statis abad-abad pertengahan menjadi kapitalisme yang dinamis yang dikuasai oleh pedagang, bankir, dan pemilik kapal. Inilah awal perubahan yang cepat dan keras dalam dunia ekonomi yang kemudian memunculkan Revolusi Industri, yang bukan hanya bergerak dalam perdagangan, tetapi juga pada dunia produksi.

1. Faktor Ekstern :
a. Revolusi ilmu pengetahuan abad 16 : Francis Bacon, Rene Descartes, Galileo Galilei, Copernicus, Isaac Newton dll.
b. Ditunjang adanya lembaga-lembaga riset yaitu : The Royal Society for Improving Natural Knowledge dan The Royal Society of England (1662)


2. Faktor Intern :
a. Keamanan dan politik dalam negeri yang mantap
b. Berkembangnya kegiatan wiraswasta dari masyarakat kaya dan pemilik modal
c. Munculnya minat masyarakat pada industri manufaktur
d. Inggris, memiliki jajahan yang luas
e. Kaya akan sumber alam antara lain batubara (cokes) dan biji besi yang tinggi mutunya.
f. Munculnya paham ekonomi liberal
g. Munculnya revolusi agraria dalam penataan tanah dan metode baru dalam pertanian.
h. Pada abad 17 berkembanglah dunia pelayaran dan perdagangan.


Di Inggris banyak berdiri kongsi dagang : EIC, Virginia Co, Plymouth Co dan Massachussets Bay Co.

Tidak diketahui kapan tepatnya revolusi industri dimulai. Ada yang berpendapat bahwa revolusi industri dimulai sejak Abad Pencerahan, bahkan ada juga yang berpendapat sejak masa Yunani. Akan tetapi secara umum dikatakan bahwa revolusi industri berawal dari negara Inggris sekitar tahun 1760. Inggris mendahului negara lainnya dalam hal pembangunan pabrik yang menggunakan mesin berat. Revolusi industri, pertama kali, ditandai dengan penggunaan mesin untuk pabrik pemintalan kapas. Dari tahun 1760 sampai 1870 banyak disaksikan penggunaan mesin-mesin ini. Salah satu yang dikembangkan adalah mesin pemintal benang yang diberi nama �Jenny� yang diciptakan James Hargreaves, pada tahun 1767, yang diambil dari nama istrinya. Hanya saja, mesin ini ternyata tidak kuat, sampai di temukannya kerangka air oleh Ricard Arkwight dua tahun kemudian.

Pada tahun 1779, Samuel Croupton menggabungkan alat pemintal �Jenny� dengan karangka air menjadi sebuah mesin yang diberi nama �Mule�. Salanjutnya, ditemukan juga mesin tenun oleh Cartwright pada tahun 1785 yang disempurnakan beberapa tahun kemudian. Penemuan-penemuan ini, pada gilirannya mendorong munculnya sistem pabrik. Sebab, mesin pemintal benang, kerangka air, penggulung benang dan lainnya adalah mesin besar dan berat yang tidak bisa dipasang di kedai yang dioperasionalkan oleh seorang pekerja. Artinya disini perlu dana dan lahan yang besar. Untuk itulah maka pertama kalinya tahun 1771 Ricard A penemu mesin kerangka air mendirikan sebuah pabrik.

Pada perkembangan selanjutnya dengan ditemukan mesin uap yang bisa dipergunakan sebagai penggerak mesin berat, sistem pabrik menjadi semakin berkembang. Pada gilirannya, sistem kerja mesinmesin dalam pabrik ini kemudian melahirkan temuan-temuan mesin baru yang mendorong lahirnya industri-industri besar berikutnya. Pada tarap berikutnya, munculnya industri-industri besar hasil penemuan mesin-mesin �sederhana� sebelumnya, melahirkan penemuan dalam bidang tranportasi, kereta api, kendaraan bermesin (otomobil), navigasi uap (kapal uap), telegram dan alat-alat pertanian.

Kenyataan ini, pada gilirannya juga melahirkan industri baru untuk mendukung penemuan-penemuan tersebut. Penemuan �penemuan lainya :
a. John Kay menemukan kumparan terbang.
b. Edmund Cartwright menemukan alat tenun dengan tenaga uap tahun 1785.
c. James Watt menemukan mesin uap yang dipatenkan pada tahun 1796.
d. George Stephenson menemukan Kereta Api yang dinamakannya �Rocket� pada tahun 1829.
Atas hasil temuannya James Watt sering digelari Bapak Revolusi Industri walaupun sebenarnya penemuannya merupakan penyempurnaan mesin uap hasil penemuan Thomas New Comen tahun 1712.

Penemuan berikutnya tidak hanya dibidang mesin produksi tekstil saja tetapi juga alat transportasi darat, laut dan udara, elektronika yaitu pesawat telepon, telegraph dan radio serta bidang kimia. Penemuan tidak hanya di Inggris melainkan juga merambah ke negara lain seperti Perancis, Italia, Belanda, Amerika Serikat , dst. Pada tahun 1851 ratu Victoria membuka pameran mesin-mesin. Selain itu pada tampak bertebaran pusat-pusat industri dan pertambangan di seluruh Inggris.

Revolusi industry tahap 2
Setelah berjalan satu abad, sekitar tahun 1860, Revolusi Industri memasuki fase baru yang berbeda dari apa yang sudah lalu, yang dikenal sebagai Revolusi Industri tahap kedua. Kejadian-kejadian yang terjadi pada periode itu terutama ada tiga hal : perkembangan proses Bessemer dalam membikin baja pada tahun 1856; penyempurnaan dinamo kira-kira pada tahun 1873; dan penciptaan mesin pembakaran di dalam pada tahun 1876.

Perbedaan antara Revolusi Industri tahap kedua ini dibanding tahap pertama adalah,

(1) adanya penggantian baja ditempat besi sebagai bahan industri pokok;

 (2) penggantian batu arang dengan gas dan minyak sebagai sumber pokok tenaga dan                        penggunaan listrik sebagai bentuk pokok tenaga industri;

(3) perkembangan mesin otomatis dan peningkatan yang tinggi spesialisasi buruh;

(4) penggunaan campuran dan metal yang ringan dan hasil industri kimia;

(5) perubahan radikal dalam transportasi dan komunikasi;

(6) pertumbuhan bentuk-bentuk baru organisasi kapitalis; dan

(7) tersiarnya industrialisasi di Eropa Tengah dan Timur dan bahkan di Timur Jauh.

Dampak negatif revolusi industri khususnya di Inggris adalah upah buruh yang murah menyebabkan timbulnya keresahan yang berakibat pada munculnya kriminalitas dan kejahatan.

Upaya untuk memperbaiki nasib buruh dan masalah sosial di Inggris melahirkan aliran sosialisme dan revolusi sosial yang ditandai dengan keluarnya undang-undang berikut ini :
1. Catholic Emancipation Bill (1829) menetapkan hak yang sama bagi umat protestan dan katolik.
2. Abolition Bill (1833) berisi penghapusan system perbudakan di daerah jajahan Inggris.
3. Factory Act (1833) yang menetapkan undang-undang pekerja kaum wanita dan anak-anak.
4. Poor Law (1834) berisi pendirian rumah-rumah bagi pengemis, penganggur dan usia lanjut.

Sumber :
http://tokoh-ilmuwan-penemu.blogspot.com/2009/09/sejarah-revolusi-industri.html

PERKEMBANGAN KOMUNIKASI VISUAL PADA MASA REVOLUSI INDUSTRI

LATAR BELAKANG MUNCULNYA REVOLUSI INDUSTRI

Revolusi Industri adalah suatu periode sejarah yang pertama kali terjadi di Inggris pada akhir abad ke-18 hingga awal abad ke-19 ketika terjadi perubahan besar di bidang teknologi, sosioekonomi, dan budaya dengan penggantian industri yang berdasarkan pekerja menjadi industri yang berdasarkan mesin. Revolusi industri dimulai saat masyarakat Eropa terdorong akan kebutuhan energi yang lebih besar untuk industri, seiring dengan perubahan dari masyarakat pertanian ke masyarakat industri. Kebutuhan akan energi tersebut membuat James Watt (1736–1819) melakukan penyempurnaan mesin uap dengan bahan bakar batu bara. Mesin uap hasil penyempurnaan James Watt pertama kali diaplikasikan dalam industri tekstil. Perkembangan dari keseluruhan peralatan mesin logam pada dua dekade pertama dari abad ke-19 mampu mengembangkan mesin-mesin produksi untuk digunakan di industi-industri lainnya selain industri tekstil. Pengaruh revolusi industri merambah ke seluruh Eropa Barat dan Amerika Utara dan kemudian merambah pula ke seluruh dunia. Revolusi industri membawa perubahan yang sangat besar di masyarakat, perubahaan tersebut seringkali dibandingkan dengan revolusi kebudayaan pada masa Neolitikum ketika pertanian mulai dilakukan dan membentuk peradaban, menggantikan kehidupan nomaden.

Pada masa ini, kapitalisme telah menggantikan posisi feodalisme. Revolusi industri menyebabkan penduduk pedesaan meninggalkan ladang dan mencari pekerjaan di pabrik-pabrik. Hal ini menyebabkan tingkat urbanisasi yang tinggi, pertumbuhan kota-kota dengan cepat, dan penyebaran luas kemakmuran. Revolusi industri juga memalingkan kekuatan politik dari kekuatan aristrokasi menjadi kapitalis pabrik dan perdagangan. Pekembangan ilmu pengetahuan dan tekhnologi digunakan untuk menunjang proses produksi pabrik, bahan-bahan produksi, dan eksploitasi sumber daya bumi untuk memenuhi berbagai macam kebutuhan industri. Dengan berbagai macam kemajuan industri, memungkinkan adanya produksi massa yang mampu menurunkan harga-harga barang produksi. Harga yang murah dan jumlah barang yang melimpah mampu merangsang pasar dan menumbuhkan permintaan pasar. Pada masa revolusi industri ini, desain grafis memainkan peranan penting dalam pemasaran hasil produksi pabrik.

Kemajuan di bidang industri telah mengorbankan nilai-nilai sosial dimana pada masa itu manusia dianggap tidak lebih dari mesin produksi dengan waktu kerja yang tinggi dan upah yang minim. Para pekerja tinggal di tempat-tempat kumuh dan tidak sehat. Pria, wanita bahkan anak-anak diharuskan bekerja untuk menutupi kebutuhan ekonomi keluarga. Revolusi industri telah menyebabkan terlupakannya nilai-nilai kemanusiaan, estetika dan spiritual oleh kesibukan terhadap hal-hal yang berkaitan dengan industri. Namun, bagaimanapun juga secara umum standar kehidupan di Eropa dan Amerika lebih baik akibat revolusi industri.

 

 

 

 

KARAKTERISTIK DESAIN PADA MASA REVOLUSI INDUSTRI

Karakter desain pada masa revolusi industri antara lain:

- Kerajinan tangan hampir lenyap sama sekali dan digantikan oleh hasil produksi mesin.

- Penggunaan mesin cetak litografi dalam percetakan

- Penggunaan teknik fotografi dalam percetakan

- Munculnya huruf-huruf yang tajam, kontras, berukuran besar untuk digunakan dalam billboard

- Munculnya huruf-huruf gemuk ”fat faces”.

- Munculnya huruf-huruf tiga dimensional dengan menambahkan bayangan kedalaman untuk memberikan perspektif bentuk.

pada awal tahun 1800-an ditemukan huruf cetak sans-serif, yang bersifat sederhana dengan meniadakan kait-kait.

TOKOH-TOKOH DESAIN GRAFIS PADA MASA REVOLUSI INDUSTRI

- William Caslon, merupakan tokoh pencipta huruf jenius dari Inggris. Beliau merupakan pencipta buku tipografi berbahasa Inggris pertama di dunia dan merupakan tokoh utama dalam perkembangan desain grafis terutama dalam penemuan huruf-huruf cetak pada masa revolusi industri di Inggris. Illiam. Huruf temuannya kemudian digunakan orang di seluruh dunia dan dipakai resmi sebagai huruf untuk Deklarasi kemerdekaan AS.

- Alois Senefelder, penemu mesin cetak litrografi yang mampu mencetak ilustrasi,

peta, dan gambar-gambar yang menyerupai gambar tangan secara massal.

- Nicéphore Niépce, merupakan penemu Perancis yang menghasilkan foto pertama pada 1826 dengan delapan jam perekaman gambar di bawah cahaya matahari.

PENGARUH REVOLUSI INDUSTRI TERHADAP PERKEMBANGAN DESAIN GRAFIS

Desain grafis memainkan peranan penting dalam pemasaran hasil pabrik dengan munculnya kebutuhan untuk mempromosikan dan menginformasikan sesuatu dari seseorang ke masyarakat umum. Teknologi cetak pun semakin berkembang, hingga memunculkan kebutuhan-kebutuhan baru dalam bidang marketing, diantaranya kebutuhan untuk mengedukasi pasar dengan iklan, bagaimana mempercantik sebuah kemasan produk, bagaimana menginformasikan secara massal sebagai sebuah industrialisasi yang semakin maju dan kompleks.

Penemuan Mesin Cetak Litografi

Teknik cetak dengan movable type yang digunakan sebelum masa revolusi industri memiliki keterbatasan desain karena adanya grid (garis pemandu). Dengan demikian, ilustrasi, peta, dan gambar-gambar yang menyerupai gambar tangan, tidak bisa diproduksi secara massal. Pada masa revolusi industri ini, ditemukan mesin cetak inovasi baru oleh Alois Senefelder bernama litografi yang bebas dari grid dan garis batas lainnya. Proses cetak pada litografi bersifat kimiawi. Misalnya bidang positif dari gambar menggunakan zat yang hidrofobik dan bagian negatifnya menggunakan air. Dengan demikian, ketika plat dimasukkan ke dalam tinta tertentu, maka tinta tersebut akan memenuhi bidang positif gambar dan tinta pada bidang negatif akan dihapus oleh air. Dalam perkembangannya, teknik cetak ini dapat digunakan untuk banyak warna dalam satu gambar, dengan plat yang berbeda untuk tiap warna.

Gambar: Mesin Cetak Litografi

Perkembangan Fotografi

Penemuan lain pada masa ini yang mendukung bidang komunikasi visual adalah teknologi fotografi. Cahaya yang direfleksikan oleh objek akan direkam pada suatu media yang peka cahaya oleh kamera. Foto pertama yang dihasilkan pada masa diambil oleh Nicéphore Niépce, memerlukan delapan jam perekaman gambar di bawah cahaya matahari. Pada 1839, Niépce bekerjasama dengan Louis Daguerre menemukan sebuah proses yang disebut Daguerreotype yang memungkinkan pengambian gambar manusia karena prosesnya yang cukup cepat. Metode Daguerreotype sangat populer sehingga menimbulkan permintaan-permintaan pengambilan gambar portrait di kalangan menengah-atas selama masa revolusi industri

Art Nouveau

ART NOUVEAU
Art Nouveau adalah sebuah gaya seni internasional yang mencakup seni, arsitektur bangunan, dan desain, yang mencapai kepopularitasan pada abad 20.

 Karakteristik yang menonjol pada gaya art nouveau adalah sangat berdekorasi tinggi, bergelombang, yang seringkali digambarkan dengan lekuk bentuk kurva bunga yang meliuk-liuk atau motif tumbuhan lain.

Nama art nouveau sendiri berasal dari atau diambil dari nama sebuah toko di Paris, Maison de’l Art Nouveau, yang dibuka pada tahun 1895 oleh Siegfried Bing.

Nama art nouveau yang diambil dari nama sebuah toko di Paris, di Eropa, aliran ini menggunakan beberapa nama sebagai berikut.
• Di Jerman : Jugendstil (gaya muda) dari nama sebuah majalah Die Jugend.
• Di Austria : Vinna Secession
• Di Italia : Stile Liberty
• Di Spanyol : Modernista
• Di Inggris : Glassgow School

Pada dasarnya, aliran ini muncul sebagai sebuah reaksi terhadap industrialisasi dan gaya mesin yg dianggap menghilangkan sifat manusiawi dalam seni dan pembuatan barang-barang kebutuhan manusia. Oleh karena itu, ukiran dan uliran flora yang dibuat juga cenderung tampil berlebihan untuk menekankan keterampilan yang sifatnya sangat emosional.

Pada waktu itu, karya art nouveau digunakan pada semua peralatan rumah tangga seperti dalam furniture, peralatan perak atau logam, peralatan memasak, perhiasan, dll. Selain itu, gaya art nouveau ini juga digunakan dalam ilustrasi buku serta berbagai barang cetakan.

Dan meskipun pada waktu itu, style art nouveau ini dimulai dari Paris, pada kenyataannya, tidak begitu sukses di negaranya sendiri. Akan tetapi, Paris Metro yang didesain oleh Hector Guimard di tahun 1899-1900 merupakan salah satu bangunan arsitektur terkenal di Paris yang terinspirasi gaya art nouveau.

Gaya art nouveau mengalami puncak kejayaannya pada tahun 1890-1905. Salah satu lukisan pertama yang terinspirasi dari gaya art nouveau ini terdapat di Roquetaillade castle. Lukisan Viollet le-Duc ini disimpan di puri tersebut pada tahun 1850, dan walaupun pada awal pembuatannya dimaksudkan untuk kebangkitan gaya gothic, tapi lukisan ini adalah merupakan contoh murni atau contoh awal gaya art nouveau – alur tumbuhan dan warna.

Gerakan pertama atau karya art nouveau pertama di tahun 1880 adalah desain cover buku Arthur Mackmurdo, yang menggunakan pengerjaan tangan full, yang diterbitkan pada tahun 1883.

Tokoh-tokohnya adalah Charles Rennie Mackintosh (Inggris), Henry Van de Velde (Austria), seorang arsitek Antoni Gaudi (Spanyol). Gaya art Nouveau pada awalnya dimaksud sebagai sebuah seni yang dapat dinikmati oleh orang kebanyakan (popular art) namun dalam kenyataannya lebih banyak diterapkan dalam seni dan barang-barang untuk konsumsi orang-orang kaya.

Berbagai penemuan dan perkembangan teknologi yang memiliki peran penting dalam kehidupan manusia, pada akhirnya akan mempengaruhi pula kehidupan sosial-budaya serta kondisi psikologisnya, termasuk juga rasa akan keindahan yang terungkap dari munculnya berbagai aliran dalam seni. Munculnya berbagai aliran dalam seni ini kemudian diapresiasi dan mempengaruhi pula rasa estetis masyarakat luas. Oleh karena itu, untuk memahami perkembangan desain, tidak lepas dari bagaimana perkembangan seni dan berbagai aliran seni yang muncul. Menjelang dan selama munculnya Revolusi Industri, bermunculan pula berbagai aliran seni lain selain art and craft movement dan art nouveau di atas.

Revolusi industri tidak saja menimbulkan reaksi pemikiran dan gerakan seni dan kriya yang menolak, tetapi juga bidang profesi baru yang pada awalnya disebut seni terapan. Hal ini terjadi sejalan dengan kebutuhan dunia industri akan sarana promosi. Media promosi yang efektif pada saat itu adalah media poster.

Poster adalah media promosi yang relatif paling sederhana. Media poster diciptakan sebagai sarana komunikasi untuk orang banyak di tempat umum dan terbuka. Untuk kebutuhan itu, maka poster harus memiliki ukuran yang lebih besar dan penampilan yang menarik perhatian dari orang yang sedang berjalan.

Kebutuhan ini menyebabkan berkembangnya tipografi dari sekedar huruf yang berukuran kecil untuk mencetak buku dengan tinta hitam. Pada awalnya, karena teknik fotografi pada saat itu belum bisa dicetak dalam ukuran besar dan jumlah banyak, maka dibutuhkan keahlian melukis dari para seniman.

Para seniman membuat poster dengan teknik Lithografi, yaitu menggambar di atas batu Litho di mana satu warna digunakan satu lempeng batu sehingga untuk satu poster dapat menggunakan hingga 15 lempeng batu Litho. Cetak Lithografi memungkinkan poster dicetak dengan gambar dan huruf (walaupun ditulis secara manual) berukuran besar dan warna yang menarik. Dengan kata lain, menurut Hollis, teknik cetak Litografi memungkinkan seniman membuat huruf secara bebas tanpa terikat dengan cetakan huruf yang telah ditentukan.

Salah satu seniman poster yang memadukan dengan baik proses produksi secara industri maupun estetis pada saat itu adalah Jules Cherret. Sejak tahun 1866 studio Cherret dan percetakannya menghasilkan poster secara mandiri. Gaya yang populer pada saat itu adalah penggambaran figur tunggal dan kata-kata judul yang minim. Citra dari produk yang hendak dijual, apakah sebagai presentasi obyektif maupun simbolis, jarang digunakan.

Para seniman pada saat itu hanya mementingkan daya tarik estetis, misalnya dengan cara menampilkan figur wanita. Selain Cherret, seniman lainnya adalah Piere Bonnard, Henri de Toulouse-Lautrec. Pada saat art nouveau berkembang, gaya poster dipengaruhi oleh ornamen-ornamen floral tersebut. Misalnya poster untuk rokok job, karya seniman Cekoslovakia Alpons Mucha. Pengaruh art nouveau terlihat dari poster yang dipenuhi oleh ornamen flora dan tanpa dimensi ruang, gambar bersifat datar. Secara keseluruhan gaya art nouveau itu memperlihatkan desain yang memiliki perpaduan gambar, tipografi, dan ornamen dekoratif yang berirama.

AVANT GARDE

Istilah avant garde, menurut Robert Atkins pengarang buku Artspeak, berasal dari istilah militer: “Advance Guard”, yang berarti garda depan, dan dipakai untuk menggambarkan posisi para serdadu yang berada di garis depan.

Avant-garde berasal dari abad 19 sampai 20 di Prancis dan Italia.

Dalam dunia seni, avant garde adalah istilah yang diberikan kritikus pada sekelompok seniman yang menjunjung tinggi orisinalitas. Oleh karenanya, para seniman ini selalu berhasil bikin heboh masyarakat di lingkungannya. Pasalnya, pemikiran, gagasan, dan kreativitas mereka yang benar-benar baru, hadir jauh melebihi pemikiran umum masyarakat di sekitarnya.

Seniman-seniman avant garde tidak bisa hanya berpuas-puas diri dengan apa yang sudah mereka dapatkan dari lingkungan sekitarnya. Pemikiran mereka selalu berlandas sikap kritis tajam, logis, dan kadang sangat kontroversial. Oleh karenanya, mereka menjadi polemik.

Seorang Seniman terkenal dan Sejarah Gerakan Avant-garde adalah Salvador Dali. Dia diberi label dan didefinisikan surealisme dan membawa avant-garde ke cahaya baru dan perspektif secara keseluruhan. Karena surealisme secara teknis bagian dari sejarah avant-garde.

“The Persistence of Memory” Dali

Surealisme

Aliran ini dianggap radikan dan membahayakan karena mereka mengagap rendah peradaban manusia. Mereka meyakini bahwa peradaban yang tertinggi manusia akan mencapai kesempurnaan jika sudah melepaskan diri dari bathn manusia yang tersembunyi, dan hanya dapat dipahami oleh individu tanpa bisa memaksakan kepada orang lain untuk menjalani kesejatian hidupnya. Aliran ini lahir pada tahun 1942 dipelopori oleh Salvador Dali, Marc Ghagall. Selain di atas terdapat banyak sekali aliran seperti Neo Reaisme, Neo Klasisme, Elementarisme, Neo Ghotic, neo Barok dan neo Renaisance.

Contoh karya aliran ini :

 

 

DE STIJL (1916-1931)
Seniman terkenal pada masa ini adalah Mondrian (pelukis) dan Rietvald (arsitek). Mereka menuangkan bentuk-bentuk dekoratif kedalam bentuk geometris dengan teori Neo Plasticism (Mondrian) “kreasi baru seni …hanya dapat didasarkan pada abstraksi dari semua bentuk dan warna (baca: garis tegas dan warna-warna utama).”(Le Moine 1987, p.29)

De Stijl

De Stijl (Bahasa Belanda; Sang Gaya), atau dikenal juga dengan nama Neoplastisisme, adalah gerakan seni yang berasal dari Belanda, yang didirikan pada tahun 1917. Dalam ruang lingkup yang lebih sempit, ungkapan De Stijl dipakai untuk merujuk pada karya-karya yang dihasilkan oleh sekelompok seniman kebangsaan Belanda, dari tahun 1917 sampai 1931.
De Stijl juga merupakan nama sebuah Jurnal yang diterbitkan oleh kritikus dan pelukis Theo van Doesburg, mempropagandakan teori kelompok itu. Selain Van Doesburg, anggota utama kelompok ini adalah pelukis Piet Mondrian dan Bart van der Leck, dan Arsitek Gerrit Rietveld dan J.J.P. Oud. Filosofi seni yang menjadi dasar bagi hasil karya kelompok ini dikenal sebagai neoplasticism- seni plastik baru.

Piet Mondrian

Nama De Stijl sendiri diperkirakan disadur dari karya Gottfried Semper, Der Stil in den technischen und teknonischen Kunstenoder Praktische Asthetik (1861-3) dimana saran Curl dengan keliru dipercaya mendukung Materialisme dan fungsionalisme.

Secara umum, gerakan De Stijl dipengaruhi oleh seni Lukisan Kubisme., selain Mistisme dan ide-ide mengenai bentuk geometri ideal di dalam filosofi Neoplatonic oleh Matematikawan M.H.J. Schoenmaekers. Beberapa sejarahwan seni dari Denmark juga percaya, bahwa gerakan ini juga mendapat pengaruh — setidaknya sebagian — dari pelukis Denmark Vilhelm Hammershoi.
Dikatakan, bahwa para seniman De Stijl ingin menggambarkan dunia melalui simplifikasi dari bentuk-bentuk untuk memperoleh esensinya, tanpa harus memberikan detail apapun. Sebab mereka percaya elaborasi dalam bentuk apapun dapat berakibat pada terdistorsinya arti dari subjek itu. Dengan kata lain, subjek dengan detail (dalam jumlah apapun) akan memanipulasi apa yang diterjemahkan oleh pikiran orang yang melihat, daripada membiarkan pikiran mereka yang menerjemahkannya berdasarkan pengalaman hidup mereka.
Hal ini terlihat dalam karya-karya mereka, yang secara umum hanya menggunakan garis lurus (vertikal dan horizontal) dan bentuk-bentuk persegi. Bagaimanapun, pada karya-karya Van Doesberg nantinya akan banyak menamplkan garis diagonal.

Mereka membatasi diri dengan hanya memakai tiga warna primer, yaitu merah, kuning dan biru, dan warna-warna hitam, putih, dan abu-abu.

Karya-karya mereka menghindari bentuk simetris dan memperoleh keseimbangan estetis dengan menggunakan oposisi.
Dalam karya-karya tiga dimensional, garis-garis vertikal dan horizontal ditempatkan dalam lapisan atau dimensi yang berbeda sehingga tidak saling bersinggungan, membuat tiap-tiap elemen dapat muncul secara independent dan tak dihalangi oelh elemen lainnya.

 

 

SEJARAH DE STIJL

Sejarah De Stijl tak dapat dilepaskan dari sebuah peristiwa bersejarah yang terjadi pada saat yang sama, Perang Dunia Pertama.
Pada awal abad ke-20, Seni Kubisme muncul sebagai sebuah gerakan seni baru yang penting dan memiliki pengaruh. Di Belanda pun, ada ketertarikan terhadap gerakan seni baru ini.
Bagaimanapun, saat itu PD I pecah, dan dengan Kerajaan Belanda menyatakan dirinya netral pada saat perang, seniman-seniman di Belanda tak diperbolehkan keluar dari Belanda sejak 1914. dan terisolasi dari dunia seni internasional, terutama dari Paris, yang merupakan pusat seni pada saat itu.
Saat itulah seorang pelukis, Theo van Doesburg mulai mencari seniman-seniman lainnya untuk memulai sebuah jurnal dan memulai sebuah gerakan seni. Selain seorang pelukis, dia juga seorang penulis, penyair, dan pengkritisi, dimana dia lebih berhasil dalam menulis mengenai seni daripada bekerja sebagai seorang seniman lepas. Berkat kepribadiannya yang flamboyan dan mudah bergaul, dia memiliki banyak koneksi dalam dunia seni.

Pembentukan De Stijl

Sekitar 1915, Van Doesburg mulai menemui seniman-seniman yang nantinya akan menjadi pendiri Jurnal. Pertama-tama, ia bertemu dengan Piet Mondrian dalam sebuah ekshibisi di Museum Stedejilk Amsterdam. Mondrian, yang sebelumnya telah pindah ke Parispada 1912 (dan d sana mengubah namanya dari “Mondriaan”), sedang mengunjungi Belanda saat perang pecah. Tak mampu kembali ke Paris, ia tinggal di komunitas seniman Laren, di mana ia bertemu Bart van der Leck, dan sering melihat M.H.J Schoenmaekers. Pada 1915, Schoenmaekers menerbitkan Het nieusewereldbeeld (‘The New Image of the World’) , disusul penerbitan Beginselen der beeldende wiskunde (‘Principles of Plastic Mathematics’) pada 1916. Kedua publikasi ini pada nantinya akan mempengaruhi Mondrian dan anggota-anggota De Stijl lainnya dengan hebat.
Van Doesburg juga mengenal J.J.P Oud dan seniman Hungaria Vilmois Huszar. Pada 1917, kerjasama antara seniman-seniman ini, bersama dengan penyair Anthony Kok, membuahkan berdirinya De Stijl. Arsitek muda Gerit Rietveld bergabung dengan grup ini pada tahun 1918.
Pada masa-masa awal ini, kelompok ini masih relatif homogen, meskipun Van der Leck meninggalkan kelompok ini karena perbedaan opini artistic. ‘Manifesto’ diterbitkan, ditanda-tangani oleh semua anggota. Kondisi social-ekonomi pada saat itu membentuk sumber inspirasi yang penting bagi teori-teori mereka. Ide mereka mengenai arsitektur banyak dpengaruhi oleh Berlage dan Frank Lloyd Wright.
Nama Nieuwe Beelding adalah istilah yang dikeluarkan pertama kali pada 1917 oleh Mondrian, yang menulis dua belas artikel yang diberi judul De Nieuwe Beelding in de schilderkunst (‘Neo-Plasticism in Painting’), yang dipublikasikan di jurnal De Stijl. Pada 1920, ia menerbitkan sebuah buku yang berjudul Le Neo-Plasticisme.

Setelah 1920

Sekitar 1921, karakter kelompok ini mulai berubah. Sejak Van doesberg mulai terlibat dengan Bauhaus, pengaruh-pengaruh lain mulai mengambil tempat. Pengaruh-pengaruh ini biasanya dari aliran Malevich dan Kontruktivisme dari Russia, yang tak semua anggota menyetujuinya.
Pada 1924, Mondrian keluar dari kelompok ini setelah Van Doesburg mengusulkan teori elementarisme, dimana ia mengusulkan bahwa garis-garis diagonal lebih penting daripada garis-garis horizontal dan vertikal. Sebagai tambahan, Kelompok De Stijl mendapatkan banyak ‘anggota’ baru. Pengaruh dari aliran Dadaisme, seperti puisi I.K. Bonset dan ‘anti-filosofi’ dari Aldo Camini turut menghasilkan kontroversi. Namun, setelah wafatnya Van Doesberg, akhirnya diketahui bahwa Bonset dan Camini adalah dua dari nama-nama samarannya.

Setelah Wafatnya Van Doesberg.

Theo Van Doesberg wafat di Davos, pada tahun 1931. Perannya sebagai figur utama dan duta dalam kelompok ini memastikan bahwa De Stijl sebagai sebuah kelompok seniman mati tanpanya, meskipun beberapa anggota masih saling berhubungan satu sama lain. Hal ini membuat pertanyaan bahwa De Stijl bukannya sebuah kelompok seniman dengan ikatan yang kuat, dimana meskipun hamper semua anggota kenal satu sama lain, tapi pembicaraan dilakukan melalui surat-menyurat. Sebagai contoh, Mondrian dan Rietveld tak pernah bertatap muka langsung.
Setelah kematian kelompok ini, masih banyak, meskipun tak semuanya, seniman yang tetap setia dengan ide dasar gerakan ini, bahkan setelah 1931.

Sebagai contoh, Rietveld mendesain furnitur menurut prinsip-prinsip De Stijl. Selain itu ia juga mendesain Museum Van Gogh di Amsterdam
Di sisi lain, Mondrian mulai mengembangkan gayanya sendiri, yang telah ia kembangkan sejak 1920. Sejak kepindahannya ke New York, Gayanya semakin bebas dan lebih berirama, dan ia meninggalkan garis-garis hitam pekat demi pola rantai berwarna, seperti yang terlihat dalam karyanya yang terakhir, “Broadway Boogie-Woogie” (1942-1943,Museum of Modern Art,NY city). Mondrian meninggal di New York, pada 1 Februari 1944.

Broadway Boogie-Woogie, Piet Mondrian

Van Der Leck, setelah ia meninggalkan kelompok ini, kembali ke komposisi figurative dan abstrak.

PENGARUH DE STIJL

Gaya De Stijl paling terlihat jelas pada bidang lukisan. Salah satu pelukis aliran De Stijl yang terkenal adalah Piet Mondrian. Meskipun pada awalnya Mondrian lebih mengarah ke post-impressionis (dan akhirnya kubisme), karya-karyanya selama ia bergabung dengan kelompok De Stijl dianggap sebagai contoh representatif dari aliran ini. Composition with Yellow, Blue, and Red pada 1921 adalah salah satu karyanya yang terkenal.

Piet Mondrian; “Composition”, 1921

Piet Mondrian; “Tableau I”, 1926

Piet Mondrian; “Composition in Black, Red and White”, 1936
Vilmoz Huszar adalah seniman dalam gerakan ini yang membuat gambar figuratif yang disederhanakan menurut gaya De Stijl, seperti yang terlihat pada Composition II, Skaters (1917) dan Composition with Female Figure (1918). Dalam kedua karyanya ini, Figur

Vilmoz Huszar; “Composition With Female Figure”, 1918
Peseluncur es dan wanita disederhanakan sedemikian rupa dengan menggunakan elemen geometris, tanpa menunjukkan fitur-firur tubuh manusia yang jelas. Sedikit berbeda dengan karya Bart van der Lecks , Donkey Riders (1917), dimana figure masih bisa dikenali meskipun tetap mengikuti kaidah De Stijl.
Di dalam bidang arsitektur, pengaruh De Stijl yang paling terlihat jelas adalah dari karya Gerrit Rietveld, Rietveld Schroder House. DIa juga merancang berbagai furniture yang bercirikan De Stijl, di antaranya Red-Blue Chair. Arsitek lain yang terkait dengan De Stijl adalah Van Doesberg, sang penggagas, dan J.J.P. Oud. Gaya arsitektur Bauhaus nantinya juga terpengaruh oleh gaya seni De Stijl.
Dalam bidang musik, De Stijl hanya memiliki pengaruh dalam karya-karya composer Jakob van Domsealer. Dia relatif tak dikenal selama hidupnya, dan tidak memiliki peranan penting dalam perkembangan De Stijl.
Jurnal De Stijl itu sendiri mencerminkan gerakan yang memakai namanya. Teks-teks di dalam jurnal dan berbagai karya tertulis mereka diolah sehingga menghilangkan unsur diagonal dan lengkungan; meskipun sebagian typo San Serif lama masih dipakai. Test yang mereka desain merupakan kombinasi dari dari persegi disusun untuk menyerupai huruf di dalam bentuk yang mirip stensil agar pas dengan garis grid horizontal dan vertikal. Bentuk typo yang lain menghilangkan semua lengkungan dan diagonal dengan menyesuaikan bagian-bagian huruf agar pas pada parameter grid horizontal dan vertikal. Desain typo mereka unik, melekat dengan kerangka kerja seni De Stijl.

Seniman yang terlibat dalam gerakan de Stijl
Piet Mondrian (18721944)
Theo van Doesburg (18831931)
Ilya Bolotowsky (19071981)
Marlow Moss (18901958)
Amédée Ozenfant (18861966)
Max Bill (19081994)
Jean Gorin (18991981)
Burgoyne Diller (19061965)
Georges Vantongerloo (18861965)
Gerrit Rietveld (18881964)
Bart van der Leck (18761958)
Beberapa Karya-karya de Stijl:

Composition with Red, Blue, Yellow by Piet Mondrian

Red Blue Chair by Gerrit Rietveld (1884-1964)

Schroeder House by Gerrit Rietvield (1884-1964)

Piet Mondrian-Composition in brown and gray (1913-14)

Piet Mondrian tress (1912)

 

Constructivism

Vladimir Tatlin

Kontruktivisme pertama kali diciptakan di Russia pada 1913 saat perupa Russia, Vladimir Tatlin, saat perjalannanya ke Paris menemukan karya Braque dan Picasso.

Saat Tatlin kembali ke Rusia, ia mulai membuat pahatan tanpa bantuan ari orang lain, tapi ia tak menyertakan referensi apapun yang mengacu pada tema dari subjek itu. Karya-karya ini akan menandai kelahiran kontruktivisme. Nama Konstruktivisme tidak menjelaskan pada satu pergerakan tetap tapi lebih pada kecenderungan (trend) di dalam bidang lukisan, patung dan khususnya kedekatan seniamn dan seni mereka dengan produksi mesin, arsitektur dan seni terapan.

Seni konstruktivisme mangacu pada konstruksi, pahatan dan lukisan yang optimis dan tak mewakili apapun. Seniman tidak percaya pada ide yang abstrak, melainkan mereka mencoba untuk menghubungkan seni dengan ide yang nyata dan konkrit.

Pergerakan seni awal sekitar Perang Dunia I bersifat idealis, mencari ordo baru di dalam seni dan arsitektur yang berurusan dengan masalah ekonomi dan sosial. Mereka ingin memperbaharui ide bahwa puncak dari sebuah hasil karya tidaklah berkisar diantara “seni murni” tapi lebih menekankan bahwa hasil karya yang tak ternilai seringkali dapat ditemui di dalam nuansa “seni praktis” dan melalu penggambaran manusia dan mekanisasi menuju satu program estetis.Konstruktivisme adalah hasil penemuan dari Avant-Garde Russia yang menemukan pengikut di seluruh wilayah. Para senimannya biasanya terdiri dari Orang-orangRussiamuda yang melakukan ide mengenai seni modern menurut cara mereka. Mereka menggambarkan seni sebagai sesuatu yang lebih sering bersifat tiga-dimensional, dan seni yang mampu dihubungkan pada paham protelar mereka.
Teori Konstruktivisme diperoleh dari Suprematisme Rusia, De Stijl Belanda dan Bauhaus Jerman. Jerman merupakan tempat kegiatan Konstruktivisme terbanyak di luar Uni soviet setelah Bauhaus Walter Grophius, sebuah seni progresif dan sekolah desain yang simpatik terhadap pergerakan tersebut, sama seperti pusat2 seni lainnya dan akhirnya Amerika serikat.

Vladimir Tatlin, “Monument to the third international” 1920.

KETERLIBATAN DENGAN REVOLUSI

Poster Agitprop oleh Mayakovsky

Dengan keterlibatan mereka dalam desain bagi industri, Konstruktivisme mengerjakan berbagai festifal umum dan desain jalanan bagi pemerintah Bolshevik paska revolusi Oktober. Mungkin yang paling terkenal diantara karya-karya ini ada siVitebsk, nimana Gruo UNOVIS milik Malevich mengecat plaq dan bangunan untuk propaganda (yang paling terkenal adalah poster Beat the Whites with the Red Wedge dari El Lissitzky (1919)).Terinspirasi dari deklarasi Vladimir Mayakovsky “Jalanan adalah kuas kami, alun-alun adalah palet kami”, seniman dan desainer berpartisipasi dalam kehidupan publik selama Perang Sipil. Contoh yang menonjol adalah proposal festival untuk Kongress Komitern pada 1921 oleh Aleksander Vesnin dan Liubov Popova, yang menyerupai kostruksi ekshibisi OBMOKhU dan juga karya teaterikal mereka. Ada kesenjangan yang besar pada periode ini antara Konstruktivisme dan Proletkult. Sebagai tambahan, beberapa konstruktivist terlibat sangat dalam dengan ‘ROSTA windows’, kampanye informasi umum milik Bolshevik sekitar 1920. Beberapa tokoh yang terlibat adalah penyair-pelukis Vladimir Mayakovsky dan Vladimir Lebedev.

PENGARUH KONSTRUKTIVISME
Konstruktivisme besar pengaruhnya pada dunia seni Russia pada masa-masa awal berdirinya Uni Sovyet. Pada 1921, saat Uni Soviet mencoba untuk memasukkan sistim kapitalisme negara secara terbatas pada ekonominya. Vladimir Mayakovsky dan Rodchenko bekerja sama dan menyebut mereka “Advertising Constructors”. Mereka membuat image yang menarik perhatian, dimana di dalamnya terkandung warna-warna cerah, bentuk geometrik, dan lettering yang tebal. Desain-desain ini kebanyakan dipakai sebagai iklan departement store milik negara, Mosselprom di Moskow.

Sebuah Advertising Constructor

Foto Montage oleh Tatlin tentang desain bajunya

Beberapa seniman, seperti Varvara Stephanova, Tatlin dan Rodchenko mendesain pakaian berdasarkan konstruktivisme ini. Sayangnya, overall pekerja karya Tatlin dan Rodchenko tak pernah diproduksi massal.

Poster oleh Gustav Klutsis, 1930


“Long live the worldwide October”, 1933
Konstruktivisme juga adalah pionir dari tekhnik montage foto. ‘Dynamic City’ dan ‘Lenin and Electrification’ (1919-20) karya Gustav Klutsis adalah contoh pertama dari montage, yang juga mengispirasi karya serupa dari aliran Dadaisme.Selain montage foto, Konstruktivisme juga mempopulerkan gaya fotografi yang berbeda, memakai sudut yang bergerigi, bersama dengan penggunaan cahaya yang kontras dan abstrak.

Kubisme

(Aliran Seni Lukis Kubisme dan Tokoh Seni Lukis Kubisme)

Kubisme adalah sebuah gerakan modern seni rupa pada awal abad ke-20 yang dipelopori oleh Picasso dan Braque.

Prinsip dasar yang umum pada kubisme yaitu menggambarkan bentuk objek dengan cara memotong, distorsi, overlap, penyederhanaan, transparansi, deformasi, menyusun dan aneka tampak.

Gerakan ini dimulai pada media lukisan dan patung melalui pendekatannya masing-masing Bentuk2 karyanya menggunakan bentuk geometri (segitiga, segiempat, kerucut, kubus, lingkaran). Seniman kubisme sering menggunakan teknik kolase, misalnya menempelkan potongan kertas surat kabar, gambar poster.
Kubisme sebagai pencetus gaya nonimitative muncul setelah Picasso dan Braque menggali sekaligus terpengaruh bentuk kesenian primitif, seperti patung suku bangsaLiberia, ukiran timbul (basrelief) bangsa Mesir, dan topeng-topeng suku Afrika. Juga pengaruh lukisan Paul Cezanne, terutama karya still life dan pemandangan, yang mengenalkan bentuk geometri baru dengan mematahkan perspektif zaman Renaisans. Ini membekas pada keduanya sehingga meneteskan aliran baru.

Istilah “Kubis” itu sendiri, tercetus berkat pengamatan beberapa kritikus. Louis Vauxelles (kritikus Prancis) setelah melihat sebuah karya Braque di Salon des Independants, berkomenmtar bahwa karya Braque sebagai reduces everything to little cubes (menempatkan segala sesuatunya pada bentuk kubus-kubus kecil. Gil Blas menyebutkan lukisan Braque sebagai bizzarries cubiques (kubus ajaib). Sementara itu, Henri Matisse menyebutnya sebagai susunan petits cubes (kubus kecil). Maka untuk selanjutnya dipakai istilah Kubisme untuk memberi ciri dari aliran seperti karya-karya tersebut.

Perkembangan awal Seni Lukis Kubisme
Dalam tahap perkembangan awal, Kubisme mengalami fase Analitis yang dilanjutkan pada fase Sintetis. Pada 1908-1909 Kubisme segera mengarah lebih kompleks dalam corak yang kemudian lebih sistematis berkisar antara tahun 1910-1912. Fase awal ini sering diberi istilah Kubisme Analitis karena objek lukisan harus dianalisis. Semua elemen lukisan harus dipecah-pecah terdiri atas faset-fasetnya atau dalam bentuk kubus. Objek lukisan kadang-kadang setengah tampak digambar dari depan persis, sedangkan setengahnya lagi dilihat dari belakang atau samping. Wajah manusia atau kepala binatang yang diekspos sedemikian rupa, sepintas terlihat dari samping dengan mata yang seharusnya tampak dari depan.

Pada fase Kubisme Analitis ini, para perupa sebenarnya telah membuat pernyataan dimensi keempat dalam lukisan, yaitu ruang dan waktu karena pola perspektif lama telah ditinggalkan. Bila pada pereiode analitis Braque maupun Picasso masih terbelenggu dalam kreativitas yang terbatas, berbeda pada fase Kubisme Sintetis. Kaum Kubis tidak lagi terpaku pada tiga warna pokok dalam goresan-goresannya. Tema karya-karya mereka pun lebih variatif. Dengan keberanian meninggalkan sudut pandang yang menjadi ciri khasnya untuk beranjak ke tingkat inovatif berikutnya.

Perkembangan karya kaum Kubis selanjutnya adalah dengan perhatian mereka terhadap realitas. Dengan memasukkan guntingan-guntingan kata atau kalimat yang diambil dari suratpaper colle. kabar kemudian direkatkan pada kanvas sehingga membentuk satu komposisi geometris. Eksperimen tempelan seperti ini lazim disebut teknik kolase atau paper colle.
Mengamati perkembangan dunia seni lukis sekarang ini yang bisa dibilang begitu revolusioner, paling tidak Kubisme telah memberi andil dalam kelahiran aliran-aliran baru. Hal ini sekaligus meratakan jalan bagi pengekspresian kreativitas yang tiada batas.

Contoh Gambar Seni Lukis Aliran Kubisme

Tokoh Seni Lukis Kubisme:
Paul Cezane
Pablo Picasso
George Braque
Metzinger
Albert Glazez
But Mochtar
Moctar Apin
Fajar Sidik
Andre Derain

Aliran kubisme di Indonesia diperkenalkan oleh Ries Mulder di ITB Bandung selaku dosen instruktur senior di perguruan itu, sedangkan Ries Mulder berguru dari Jack Louis Villon kelompok kubisme di Paris.

DADAISME (1916-1924)
Dadaisme atau dada merupakan gaya yang lahir sesudah perang dunia I, terutama bergerak dibidang sastra, teater dan desain grafis. Dada bukanlah merupakan seni tetapi anti seni. Dada tidak lagi mengindahkan estetis, Dada tidak memiliki makna pada karya tetapi lebih cenderung tergantung pada interpretasi pemerhati karya gaya ini.

Dada, adalah sebuah gerakan seni di awal abad 20, yang anggotanya bertujuan untuk menyindir secara konyol kebudayaan pada masa itu melalui rancangan seni pertunjukan, puisi, dan seni visual yang absurd. Para Dadais merangkul hal-hal yang luar biasa, irasional, dan yang bertentangan secara besar-besaran sebagai reaksi terhadap kebrutalan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tak dapat dipahami dalam Perang Dunia I (1914-1918). Karya mereka dipicu oleh keyakinan bahwa nilai-nilai nasionalisme kebudayaan Eropa yang tertancap kuat, militerisme, dan bahkan tradisi panjang filsafat rasional mempunyai andil yang besar atas terjadinya kengerian perang tersebut. Dada sering digambarkan sebagai nihilistik, yaitu menolak semua nilai-nilai moral; bagaimanapun juga, para Dadais menganggap gerakan mereka sebagai penegasan akan pentingnya hidup ketika menghadapi kematian.

II. BENTUK-BENTUK AWAL

Gerakan Dada memperoleh nama dan identitas yang dapat dikenal jelas pada tahun 1916, tapi karya beberapa seniman sebelumnya telah mengandung roh Dada pada tahun-tahun lebih awal. Pada tahun 1913, seniman Perancis Marcel Duchamp membuat karya-siap-saji pertamanya, yang mana ia mengerek obyek sehari-hari seperti roda sepeda atau rak botol, mengangkat statusnya menjadi setara dengan seni ukir hanya dengan cara memamerkannya di galeri dan mendaulatnya sebagai seni. Duchamp dan seniman Perancis lainnya, Francis Picabia, membuat lukisan-lukisan dan gambar-gambar yang penuh dengan main-main, dan ukiran yang menggambarkan figur sebentuk mesin misterius-sebuah sindiran keras terhadap teknologi baru. Karya mereka menarik perhatian himpunan kecil-tapi-aktif para pemuka masyarakat, penulis, dan seniman Amerika yang simpatik termasuk fotografer Man Ray.

III. KABARET VOLTAIRE

Dadaisme diluncurkan secara sungguh-sungguh pada Februari 1916 ketika Hugo Ball, seorang penyair dan musisi Jerman, beserta istrinya, seniman panggung Emmy Hennings, membuka Kabaret Voltaire di Zurich, Swiss. Sebagai negara netral, Swiss adalah tempat perlindungan bagi para penentang perang, dan sedari awal Kabaret tersebut telah menarik banyak kelompok seniman dan kaum intelektual internasional.

Mereka lalu melaju dibawah panji Dada, sebuah istilah yang asal muasalnya masih diperdebatkan. Penulis Jerman (yang kemudian menjadi psikolog), Richard Huelsenbeck, mengklaim bahwa ia dan Ball memilih nama itu sebagai nama panggung bagi penari wanita dalam Kabaret; tapi penulisRumaniayang lahir di Perancis, Tristan Tzara, yang menjadi penyebar utama Dada, juga mengklaim kepenulisan nama tersebut. Dalam beberapa hal, nama Dada, yang bahasa Perancisnya “kuda mainan”, memenangkan banyak dukungan untuk keambiguannya dan jelas-jelas tak punya makna sama sekali. Dalam manifesto pada tahun 1918, Tzara memproklamirkan, “DADA BERARTI BUKAN APA-APA”.

Acara-acara malam hari di Kabaret Voltaire dimaksudkan sebagai sindiran keras dan mengundang pementasan oleh sebagian penyair yang merupakan anggota gerakan seni sejawat di Italia yang dinamakan futurisme, yang merayakan permesinan, kecepatan, dan aspek-aspek lainnya dari kehidupan modern. Keseragaman pemahaman diletakkan paling rendah, dan busana yang dikenakan seringkali aneh. Seniman Perancis, Jean Arp, adalah partisipan tidak tetap dalam Kabaret Voltaire yang menggambarkan sebuah malam pementasan sebagai “Kekacauan total. Orang-orang di sekeliling kami berteriak, tertawa, dan menggeliat-gelinjang. Sahutan-sahutan kami adalah desah-desah cinta, berondongan sedakan, puisi-puisi, lenguhan-lenguhan… Tzara meliuk-liukan pantatnya seperti perut penari oriental. [Seniman RumaniaMarcel] Janco memainkan biola tak kasat mata lalu menunduk dan menggesek-geseknya… Nyonya Hennings, dengan wajah Madonna, merenggangkan kakinya sampai ke dasar lantai. Huelsenbeck menabuh-nabuh drum yang sangat besar tanpa henti, dengan Ball menemaninya pada piano, pucat pasi seperti hantu berkapur.”
Para Dadais mempromosikan seni untuk anak-anak, orang gila, non-eropa, dan orang-orang lainnya yang di luar norma-norma yang bisa diterima masyarakat Eropa.

IV. DADA DI JERMAN DAN PERANCIS

Dalam setahun sejak didirikan pada tahun 1916, fokus Dada bergeser. Kabaret Voltaire hanya bertahan lima bulan, dan Ball keluar dari gerakan tersebut tahun 1917. Tzara tetap aktif di Zurich, menerbitkan majalah Dada, tapi Huelsenbeck pada tahun 1917 kembali ke Berlin, ibukota Jerman yang luluh lantak oleh perang, di mana Dada menjadi jauh lebih condong ke politik. Huelsenbenk membuat komitmen terhadap filsafat politik sosialis sebagai prinsip sentral Dada, dan kemudian menariknya kembali, “di sana ada seniman dan borjuis. Kau harus mencintai satu dan membenci yang lain.”
Sementara Huelsenbeck memproklamirkan “Dadais mempertimbangkan perlunya untuk mulai keluar melawan seni, karena ia telah melihat di balik kepalsuannya sebagai keran keamanan moral,” seorang Dadais Jerman lainnya menghasilkan ejawantah karya seni visual penting dari gerakan tersebut dalam bentuk potret serpihan. Menggunakan gambar-gambar yang dipotong dari koran-koran dan bungkusan iklan, seniman Raoul Hausmann, John Heartfield, dan Hannah Hoch membuat karya serpihan satiris yang brutal menyerang masyarakat dan pemerintah Jerman. Seniman Jerman George Grosz membuat gambar-gambar menggigit secara seimbang yang mendakwa masyarakat Jerman terhempas ke jurang kekacauan yang dalam setelah kalah perang.

Pusat lainnya dari aktivitas Dada di Jerman termasuk Cologne, di mana Max Ernst membuat lukisan-lukisan dan karya serpihan, dan Hannover, di mana Kurt Schwitters merakit ukiran dari serpihan-serpihan puing bangunan biasa. Proyek Schwitters, yang dinamainya Merz (rakitan kata), mencapai puncak dalam karya yang dinamainya Merzbau (1923-1936, dihancurkan), sebuah rakitan dari obyek-obyek yang kurang berguna yang memenuhi hampir seluruh studio dan rumah keluarganya. Cengkeraman Dada yang terakhir adalah di Paris, tempat ke mana hampir semua partisipan pentingnya-Tzara, Ernst, Picabia, Duchamp, Man Ray, dan Arp—pindah antara tahun 1919 sampai 1922.

V. WARISAN DADA

Pada akhir tahun 1922 gerakan Dada mulai runtuh. Perselisihan meningkat di antara beberapa anggotanya, dan yang lainnya tampaknya lelah mempertahankan pendirian kebencian membabi buta terhadap masyarakat. Di Paris para Dadais bergabung dengan sekelompok penulis, termasuk orang-orang Perancis André Breton, Louis Aragon, Paul Éluard, dan Philippe Soupault, yang menuangkan ketertarikan Dada terhadap irasionalitas dan kesempatan ke dalam gerakan baru yang dikenal sebagai surealisme. Pengaruh Dada juga terasa dalam beberapa gerakan-gerakan sesudahnya. Antara lain kelompok seniman pementasan pada tahun 1960 yang dikenal sebagai Fluxus; gerakan seni pop, yang mana meracik image dari kebudayaan populer; dan gerakan seni konseptual, yang mana menampilkan konsep/ide itu sendiri sebagai seni.

Sumber: Encarta Reference Library

 

Dadaisme merupakan aliran pemberontak di antara seniman dan penulis. Dan memiliki semangat yaitu menolak frame berpikir “seni adalah sesuatu yang tinggi, yang mahal, yang serius, complicated, dan eksklusif“. Mereka membenci frame berpikir “seni tinggi” karena seni semacam itu adalah milik kaum menengah ke atas yang memiliki estetika semu.

Inilah Dadaisme, apapun sah untuk disebut seni!

Dada adalah sebuah gerakan seni yang merupakan reformasi dari dunia seni seperti perang yang menyapu pikiran/ingatan masyarakat. Dadaisme membawa hal-hal baru: ide² baru, bahan² baru, tujuan² baru, dan orang² baru.

Dada tidak memiliki karakteristik/kesatuan bentuk seperti yang dimiliki oleh gerakan-gerakan lainnya. Dadaisme seringkali diartikan seperti mengeluarkan ide-ide celaan dan kemarahan besar lalu memasukkannya ke dalam seni, jadi ini sangat nyata. Ia tetap apresiasi besar hasil karya manusia.

Dada berkembang di Zurich pada tahun 1915 oleh sekumpulan pelukis, seperti Hans Arp dan ahli puisi Rumania, Tristan Tzara, adalah aliran yang dikatakan banyak mempengaruhi seni modern.

Tokoh-tokoh Dadaisme: Marcel Duchamp, Raoul Hausmann, Tristan Tzara (1896-1963), Hugo Ball, Salvador Dali (Spain), Max Ernst, Marcel Janco, Man Ray, Hans Richter, Kurt Schwitters, Sophie Tauber, dan Hans Arp.

Karya-karya Dadaisme meliputi bermacam-macam media atau multi media. Seni adalah cara berekspresi yang tidak dibatasi oleh medium. Karya-karya Dada diantaranya adalah: Nude Descending a Staircase (by Marcel Duchamp), Die Ägypterin (Hans Arp), La Tentation de Saint Antoine (Salvador Dali), dsb.

Dadaisme ini dalam terminologi konstruksi, bisa bermakna membangun, meruntuhkan, kemudian menghidupkannya kembali dalam sebuah benda realitas baru dalam khazanah yang berbeda. Ruang dan waktu menjadi nisbi saat penciptaan kembali oleh sang seniman.

Pergerakan seni Dada antara tahun 1915 hingga tahun 1922 adalah pergerakan yang berlaku hanya sementara dan diteruskan dengan pergerakan Surrealisme. Seni Dada, walaupun temponya seketika, meninggalkan kesan hingga hari ini.

Contoh lukisan dengan airan Dadaisme: Dada Movement – Marcel Duchamp – ‘Fountain’ 1917

EXPRESSIONISM

Adalah pergerakan kultural yang berasal dari Jerman pada awal abad ke-20 atas reaksi dari sebuah gerakan sosial sebelumnya, yaitu positivism* dan beberapa art-movement yang lain seperti naturalism* dan impressionism*. Memberikan gambaran tentang arti “hidup” dan berbagai macam ekspresi emosional lebih banyak ketimbang kenyataan fisikal. Lebih menitikberatkan pada tampilan berbagai macam ekspresi. Kebanyakan karya seni bergaya angst–atau dengan bahasa lain, kelam.

Latar belakang terbentuknya paham Expressionism ini adalah pengaruh-pengaruh akibat perang yang terjadi pada abad ke-15 (Perang Peasant); perang Delapan Tahun; pekerja Spanyol di Belanda; pemerkosaan, penyakit dan bencana alam.

Asal Mula Istilah Ekpresionisme tidak merujuk pada suatu pergerakan tertentu. Istilah tersebut digunakan oleh Herwald Walden dalam majalahnya Der Stum tahun 1912. Istilah ini biasa dihubungkan dengan karya lukisan dan grafis Jerman pada perpindahan abad dan pertentangan terhadap tradisi akademik—khususnya oleh kelompok Der Bleau Reiter. Friedrich Nietzsche, seorang filsuf, memegang peran penting dalam menciptakan ekpresioisme modern dengan mengklarifikasi dan menghidupkan aliran seni kuno yang dulu diacuhkan.

Dalam “The Birth of Tragedy”, Nietzsche menyajikan teori dualisme kuno dalam pengalaman estetis yaitu Apollonian dan Dionisian—dualisme antara “seni pahat” palsu, terinspirasi dari mimpi liris, identitas (the principium individuationis), urutan, keteraturan, kedamaian; dan “seni musik” asli yang terinspirasi dari gabungan kepahitan, kelupaan, kekacauan serta akhir identitas yang menyenangkan. Analogi yang cocok untuk menggambarkan aliran ini adalah dua putra dewa yang bermusuhan namun tak dapat dipisahkan. Menurut Nietzsche, dua hal tersebut terdapat pada karya seni manapun. Ciri utama Ekpresionisme adalah Dionisian: warna berani, bentuk tak beraturan, tak berakhir, dua dimensi serta tanpa perspektif.

Ekpresionisme lebih umum dikenal sebagai seni yang mengekpresikan emosi mendalam. Meskipun sebagian orang mengatakan tak semua seniman ekpresif, umumnya proses pembuatan karya seni didasarkan pada penekanan mendalam pada komunikasi emosional. Jenis seni macam ini kerap muncul saat terjadi konflik sosial.

Melalui tradisi seni grafis tradisional, kita dapat melihat catatan peristiwa abad 15 di Eropa saat terjadi Reformasi Gereja, Perang petani, pendudukan Spanyol atas Belanda, perkosaan, perampokan serta periode kekacauan dan tekanan berkepanjangan. Secara estetis, karya ekpresionis tidaklah bagus namun aliran ini memiliki kemampuan menggugah emosi penonton melalui drama serta ketakutan melalui gambar yang ditampilkan.

Tahun 1910 sejarawan seni Ceko, Antonín Matějček, mengaitkan ekpresionisme sebagai lawan impresionisme: “Seorang ekpresionis ingin mengekpresikan dirinya sendiri…(Ekpresionis menolak) persepsi langsung. Mereka membangun struktus psikis yang lebih kompleks… gambaran kesan (impresssions) dan mental yang timbul disaring untuk menemukan inti sejati yang kemudian diasimilasikan dan dipadatkan menjadi bentuk yang lebih umum dan berjenis-jenis yang dilakukan melalui simbol dan rumusan cepat yang sederhana.” (Gordon, 1987)

Seniman Visual Beberapa seniman visual abad 20 terdahulu antara lain: Jerman: Heinrich Campendonk, Emil Nolde, Rolf Nesch, Franz Marc, Ernst Barlach, Wilhelm Lehmbruck, Erich Heckel, Otto Dix, Karl Schmidt-Rottluff, Ernst Ludwig Kirchner, Fritz Bleyl, Max Beckmann, Conrad Felixmüller, Carl Hofer, August Macke, Elfriede Lohse-Wächtler, Ludwig Meidner, Paula Modersohn-Becker, Gabriele Münter, Max Pechstein dan Käthe Schmidt Kollwitz. Austria: Egon Schiele dan Oskar Kokoschka Rusia: Wassily Kandinsky, Marc Chagall, Alexei Jawlensky dan Natalia Goncharova. Belanda: Charles Eyck, Willem Hofhuizen, Jaap Min, Jan Sluyters,Vincent Van Gogh, Jan Wiegers dan Hendrik Werkman Belgia: Constant Permeke, Gust De Smet, Frits Van den Berghe, James Ensor, Floris Jespers dan Albert Droesbeke. France: Georges Rouault, Gen Paul dan Chaim Soutine Norwegia: Edvard Munch, Kai Fjell Swiss: Carl Eugen Keel, Cuno Amiet Hongaria: Tivadar Kosztka Csontváry Portugis: Mário Eloy Polandia: Henryk Gotlib Irlandia: Sean O’Casey, Oscar Wilde Amerika Serikat: Ivan Albright, Milton Avery, Thomas Hart Benton, George Biddle, Hyman Bloom, Peter Blume, Peyton Boswell, Charles Burchfield, Paul Cadmus, John Steuart Curry, Stuart Davis, Elaine de Kooning, Willem de Kooning, Beauford Delaney, Joseph Delaney, Edwin Dickinson, Arthur G. Dove, Norris Embry, Philip Evergood, Hugo Gellert, John D. Graham, William Gropper, George Grosz, Louis O. Guglielmi, Philip Guston, Marsden Hartley, Charles Hawthorne, Albert Kotin, Walt Kuhn, Yasuo Kuniyoshi, Rico Lebrun, Jack Levine, Alfred Henry Maurer, Alice Neel, David Park, Clayton S. Price, Albert Pinkham Ryder, Ben Shahn, Harry Shoulberg, Raphael Soyer, Joseph Stella, Harry Sternberg, Henry Ossawa Tanner, Dorothea Tanning, Max Weber, Hale Woodruff, Karl Zerbe.

Kelompok Pelukis Ekpresionis Tidak pernah ada kelompok seniman yang menyebut mereka “ekpresionis”. Gerakan ini berasal dari Jerman dan Austria dan mulai menimbulkan pengaruh pada seniman muda Amerika pada masa Perang Dunia II. Norris Embry (1921-1981) dan Oskar Kokoscha mempelajari aliran ini tahun 1947 dan 43 tahun kemudian mereka membuat badan besar yang didasarkan pada tradisi Ekpresionis.

Norris Embry disebut “Ekpresionis Jerman-Amerika Pertama”. Seniman Amerika lain di akhir abad 20 dan awal abad 21 mengembangkan gerakan berbeda yang umumnya dianggap sebagai bagian Ekpresionisme. Seniman terkenal lain yang datang dari “sekolah” Ekpresionis Jerman adalah Wolfgang Degenhardt yang lahir di Bremen. Setelah bekerja sebagai seniman komersil di Bremen dia pindah ke Australia tahun 1954 dan menjadi cukup terkenal dan dicari di wilayah lembah Hunter. Lukisannya menggambarkan jiwa Australia dan permasalahan dunia namun disajikan dengan gaya ekpresionis Jerman.

Terdapat sejumlah kelompok ekpresionis dalam seni lukis, antara lain Blaue Reiter dan Die Brücke. Kelompok pertama berbasis di Munich sedangkan kelompok kedua berbasis di Dresden (tapi kemudian dipindah ke Berlin). Die Brücke memiliki periode aktif lebih lama dibanding Der Blaue Reiter yang hanya bertahan selama satu tahun (1912).

Ekpresionisme memberikan pengaruhnya pada pelukis-pelukis macam Munch, Vincent van Gogh bahkan pada karya seni Afrika. Para ekpresionis juga mengilhami karya the Fauves di Paris. Ekpresionisme Amerika dan khususnya ekpresionisme figuratif Boston merupakan bagian integral dari modernisme Amerika pada masa Perang Dunia II.

Ekpresionis figuratif Boston antara lain Karl Zerbe, Hyman Bloom, Jack Levine, David Aronson, Philip Guston. Ekpresionis figuratif Boston pasca Perang Dunia II kian tersingkir oleh perkembangan aliran ekpresionisme abstrak yang berpusat di New York City. Selanjutnya, pada abad 20 (pasca perang dunia II) ekpresionisme figuratif memberikan pengaruh besar pada seniman dan gerkan (seni) di seluruh dunia. Ekpresionisme Figuratif New York, tahun 50an mewakili seniman figuratif Amerika seperti Robert Beauchamp, Elaine de Kooning, Willem de Kooning, Robert Goodnough, Grace Hartigan, Lester Johnson, Alex Katz, George McNeil, Jan Muller, Jackson Pollock, Fairfield Porter, Larry Rivers dan Bob Thompson.

Abtraksi liris, Tachisme tahun 1940an dan 1950an di Eropa diikuti oleh seniman macam Georges Mathieu, Hans Hartung, Nicolas de Staël dan lain-lain. Ekpresionisme abstrak tahun 1950an diikuti oleh seniman Amerika seperti Arshile Gorky, Jackson Pollock, Franz Kline and Willem de Kooning dan lain-lain. Beberapa di antaranya berperan dalam mengembangkan ekpresionisme figuratif. Dalam Abstraksi Liris Amerika Serikat dan Kanada bermula akhir tahun 1960an dan 1970an. Neo-ekpresionisme merupakan gerakan kebangkitan internasional yang lahir akhir 1970an dan memiliki pusat di berbagai belahan dunia:

Jerman: Anselm Kiefer, Georg Baselitz dll; AS: Jean-Michel Basquiat, Eric Fischl, David Salle dan Julian Schnabel; Prancis: Rémi Blanchard, Hervé Di Rosa dll; Italia: Francesco Clemente, Sandro Chia dan Enzo Cucchi; Inggris: David Hockney, Frank Auerbach dan Leon Kossoff

Banyak seniman lain dari berbagai negara bergabung dengan Neo-Ekpresionisme. Dengan pengaruh dari the Pauves, Ekpresionisme diwujudkan dalam warna-warna manasuka dan komposisi kasar. Seniman ekpresionis melawan impresionisme Prancis yang hanya terfokus pada penampakan visual obyek saja. Mereka berusaha menggambarkan emosi dan interpretasi subyektif. Bagi mereka, reaksi emosional yang timbul dari pewarnaan kuat dan komposisi dinamis lebih penting daripada tampilan artistik yang bagus. Sementara itu, ketua Der Blaue Reiter, Kandinsky, berkata bahwa warna dan bentuk sederhana pun dapat menggugah emosi penonton. Inilah yang membuatnya pindah ke abstraksi.
Contoh Karya Vincent van Gogh :

(Karya ini seharga 908 Milyiar Rupiah)

Contoh Karya-karya Afandi :

 (Kuda-kudaan)

 (Gunung Merapi Meletus)

(Kuda Putih)

Futurisme

Di Italia pada tahun 1910 muncul reaksi oleh kelompok seniman yang dipelopori oleh Marcel Ducamp terhadap industrialisasi dan perubahan gaya hidup modern yang serba bergerak dan berubah sangat cepat.

Konsepsi estetiknya adalah berupaya menangkap karakteristik dari kekuatan, kecepatan dan perubahan dalam kehidupan modern. Hal ini terungkap secara visual dalam lukisan Duchamp dengan judul Nude Descending a Staircase (gb. 105). Dalam lukisan tersebut ia mengabstraksikan obyeknya dan menjajarkannya menjadi suatu rang-kaian bentuk bagaikan potografi yang menggunakan teknik stop-action waktu memotret orang bergerak sehingga terekam bentuk gerakannya.

plakatstil

Awal modernisme / pada awal abad 20 adalah hadirnya gaya Plakatstil. Gerakan Plakatstil pertama berkembang di Berlin, pada saat itu negara ini yang menjadi pusat perdagangan. Pada saat itu media posterlah yang menjadi ajang percobaan yang menunjukkan kerjasama yang baik dan menguntungkan bagi desain dan industrialisasi pada saat itu. Ciri gaya ini adalah memanfaatkan satu objek utama tanpa elemen dekoratif ataupun
background lain yang mengganggu kehadiran objek utama. Ciri khas tipografi gaya ini ialah huruf dibuat bold besar dan berbunyi singkat.

Gaya desain Plakatstil pada saat itu berbentuk sangat sederhana dan khas,
warna yang datar dan menarik perhatian, banyangan yang padat, serta bentuk produk dan face yang tebal dan sedikit. Desain dalam poster dalam gaya Plakatstil memiliki pesan yang mudah dicerna dan memberikan kenyaman yang estetis.

Plakatstil merupakan gaya yang universal tanpa memiliki kaitan langsung
dengan gerakan lain. Ciri khas dari Plakatstil adalah mampu memperkecil desain hingga sebesar ukuran perangko, yang kemudian diletakkan pada amplop serta barang-barang lain yang digunakan untuk distribusi massa.

Early Modern (Plakatstil)
Muncul pada tahun 1890-1940 ditemukan di Jerman. Gaya desain yang untuk mengatasi kesenjangan antara seni dan industri dengan desain lebih fungsional. Meninggalkan simbolisme dan beralih pada rasionalisme.

Ciri-ciri visual desain:
1. bentuk geometrik sederhana dan khas.
2. meninggalkan unsur hiasan -> ciri khas Art Nouveau.
3. wama datar dan menarik perhatian.
4. seperti billboard.
5. tidak menggunakan dramatisasi.
6. objek tunggal tanpa elemen-elemen lain.
7. bayangan yang padat.
8. bentuk huruf yang tebal dan sedikit.

Berliner Plakat menggunakan tipografi yang simpel, sederhana namun kuat. Singkatnya, gaya Berliner Plakat ini berlawanan dengan gaya Art Nouveau (lebih modern).

Contoh Karya:

ART DECO (1910-1939)
Art Deco merupakan wujud tampilan dari pergerakan modernisasi yang pesat. Ciri-ciri seni art deco adalah modern dan simple, elegan dan mampu membuktikan bahwa gaya semacam ini abadi sepanjang masa.

Art Deco

Art Deco adalah gaya hias yang lahir setelah Perang dunia I dan berakhir sebelum Perang Dunia IIyang banyak diterapkan dalam berbagai bidang, misalnya eksterior, interior, mebel, patung, poster, pakaian, perhiasan dan lain-lain. Dalam perjalanannya Art Deco dipengaruhi oleh berbagai macam aliran modern, antara lain Kubisme, Futurisme dan Kontruktivisme serta juga mengambil ide-ide desain kuno misalnya dari Mesir, Siria danPersia. Seniman Art Deco banyak bereksperimen dengan menggunakan tekhnik baru dan material baru, misalnya metal, kaca, bakelit serta plastik dan menggabungkannya dengan penemuan-penemuan baru saat itu, semisal lampu. Karya-karya mereka memakai warna-warna yang kuat serta bentuk-bentuk abstrak dan geometris misalnya bentuk tangga, segitiga, dan lingkaran terbuka, tapi terkadang mereka masih menggunakan motif-motif tumbuhan dan figur, tetapi motif-motif tersebut memiliki bentuk yang geometris. Komposisi elemen-elemennya mayoritas dalam format yang sederhana.

Poster Promosi untuk film Metropolis

Asal-Usul Nama Art Deco

Ungkapan Art Deco pertama kali diperkenalkan pada tahun 1966 dalam katalog yang dietrbitkan oleh Musee des Arts Decoratis di Paris yang saat itu sedang mengadakan pameran dengan tema “Les Annes 25″ yang bertujuan untuk meninjau kembali pameran internasional “Eksposition Internationale des Art Decoratifs et Industriels Modernes” yang diselenggarakan pada tahun 1925 di Paris. Sejak saat itu nama Art Deco menjadi dikenal dan semakin populer dengan munculnya beberapa artikel dalam media cetak. Pada tanggal 2 November 1966 artikel yang berjudul “Art Deco” dimuat dalam majalah The Times, setahun kemudian artikel “Les Arts Deco” dari Van Dongen. Chanel dan Andre Groult furniture dimuat dalam majalah Elle. Ungkapan Art Deco semakin mendapat tempat di dalam dunia seni dengan dipublikasikannya buku “Art Deco” karangan Bevis Hillier di Amerika pada tahun 1969. Jadi, sebelum tahun 1966, masyarakat belum mengenal nama Art Deco dan menamai seni yang populer di antara kedua perang dunia itu sebagai seni ‘Modern’

LATAR BELAKANG MUNCULNYA ART DECO

Revolusi Industri

pada akhir abad ke-19 sampai awal abad ke-20, adalah kurun waktu dimana masyarakat dunia diliputi oleh berbagai macam konflik. Konflik-konflik ini muncul sebagai akibat dari Revolusi Industri yang menciptakan pergeseran sosial, berbagai macam pengetahuan dan tekhnologi baru membawa perubahan besar bagi kahidupan manusia. Keadaan sosial masyarakat berubah, dari masyarakat agraris menjadi masyarakat industrial. Kekuatan mesin menggantikan tenaga manusia yang sangat terbatas. Apa yang masyarakat lihat dan dengar berubah dengan cepat. Barang-barang untuk keperluan hidup sehari-hari mulai banyak diproduksi oleh mesin dan secara massal. Meskipun demikian tidak semua masyarakat menerima dan menyukai barang-barang yang diproduksi oleh mesin, banyak yang masih menyukai hasil kerajian tangan dengn seni tradisional. Barang-barang produksi mesin tidak seindah hasil kerajinan tangan meskipun harganya tidak mahal tapi tidak banyak peminatnya, sebaliknya barang-baran

Revolusi Industri juga membawa perubahan pada arsitektur. Selama berabad-abad arsitek hanya mengkonsentrasikan karyanya pada bangunan-bangunan ibadah, kastil, dan rumah para bangsawan. Setelah adanya Revolusi Industri diperlukan suatu tipologi bangunan yang berbeda dari abad sebelumnya, misalnya pabrik, stasiun, bangunan perdagangan, bangunan perkantoran, perumahan dll. Seiring dengan meningkatnya jumlah produksi meningkat juga jumlah pabrik, agar distribusi menjadi lancar, dibuat jalan-jalan raya penghubung antar kota, dan diciptakan juga alat transportasi modern, misalnya mobil, kereta, kapal dan pesawat.

Sehingga pada zaman itu muncul konsepsi-konsepsi baru tentang iklan, fotografi, produksi massal dan kecepatan/laju

Perang Dunia I

Perang Dunia I yang berlangsung di Eropa pada tahun 1914-1918 menyebabkan kerugian jiwa dan material yang amat besar. Setelah perang berakhir, masyarakat sibuk menata kembali lingkungannya, membangun kembali tempat tinggalnya dan mereka memerlukan berbagai macam peralatan rumah tangga, pakaian, keramik dll., hal ini memberikan semangat pada mereka untuk menghasilkan inovasi-inovasi baru. Barang-barang yang diperlukan masyarakat adalah yang modern dan fungsional. Art Noveau yang sempat popular pada tahun 1894-1914 tak lagi bisa bertahan sebab hasil karya mereka kurang fungsional, penuh dekorasi dan harganya sangat mahal.

Usaha-Usaha Mencari Soulusi Permasalahan

Seni modern yang muncul pada awal abad ke 20 ini merefleksikan sensasi yang dialami pada waktu itu. Para seniman mencari pemecahan atas konflik yang timbul dengan menciptakan suatu gaya yang dapat merangkul selera semua lapisan masyarakat. Sekolah-sekolah seni dan pameran-pameran seni adalah tempat yang dipakau para seniman untuk bertukar pikiran dan menciptakan ide-ide baru. Pengenalan terhadap materaial baru semisal plastik, bakelit, kaca dan krom mengharuskan para seniman mencari cara dangayasehingga material tersebut dapat diolah dan diproduksi secara massal

Adapula yang meniru rancangan-rancangan lama yang disukai dan terbilang mewah karena berasal dari material yang langka dan biasanya dikerjakan oleh pengrajin, tujuan meniru tersebut agar hasil karya itu dapat dinikmati oleh semua lapisan masyarakat. Pengertian bahwa dengan desain yang bagus dapat menaikkan omset penjualan sudah dikenal para seniman dan pengusaha, hal ini membuat meraka berpikir bagaimana menghasilkan barang dengan desain yang bagus, artinya sesuai dengan selera pasar dan dapat dinikmati oleh semua lapisan masyarakat. Usaha-usaha pencarian desain yang sesuai dengan selera masyarakat dapat dilihat dalam keragaman hasil rancangan para seniman tersebut.

PARA SENIMAN ART DECO

Beberapa desainer sangat identik dengan Art Deco, semisal Jaques-Emile Ruhlmann yang dikenal sebagai master Art Deco karena selalu memakai material yang mahal untuk karya mebelnya. Desainer mebel lainnya seperti Paul Follot, Pierre Chareau, Clement Rousseau, tim desain Sue et Mare (Louis Sue and Andre Mare) serta Eileen Gray. Rena Lalique dikenal dengan hiasan dari kaca dan desain perhiasannya, Susie Cooper dan Clarice Cliff terkenal dengan keramiknya, Jean Puiforcat dengan perak dan pekerjaan metalnya, Paul Poiret terkenal dengan motif tekstilnya, dan A.M. Cassandre dikenal dengan poster-posternya.

Desainer Art Deco terbagi menjadi dua kelompok, kelompok pertama adalah desainer yang mengkonsentrasikan diri pada desain yang individual dan dikerjakan dengan kemampuan pekerjaan tangan yang tinggi, rancangan tersebut hanya dapat dibeli oleh kalangan atas,

sedangkan kelompok lainnya adalah kelompok desainer yang mengutamakan desain berbentuk geometri dengan berdasarkan pada pertimbangan fungsional.

Beberapa desainer Art Deco yang menciptakan barang-barang untuk masyarakat luas di antaranya Susie (Susan Vera) Cooper (1902-1995) yang terkenal tidak saja sebagai desainer, tetapi juga sebagai produser keramik. Desainer Art Deco lainnya yang memiliki visi yang sama adalah Rene Lalique (1860-1945). Dia mengawali karirnya sebagai desainer perhiasan Art Noveau yang sangat inovatif. Pada awal abad ke-20, ia mengalihkan perhatiannya pada material kaca dan merintis teknik-teknik memproduksi kaca/gelas secara massal. Dia mendesain berbagai jenis barang, semisal botol parfum, lampu, vas, peralatan makan, patung, dan perhiasan dari kaca.

PENGARUH ART DECO

Art Deco merupakan salah satu aliran yang amat populer pada masanya. Tak seperti De Stijl yang merupakan aliran seni yang idealis dengan tokoh-tokohnya yang terbatas, Art Deco dipakai secara luas pada masanya.

Mobil Nash Ambassador yang bergaya Streamline

Dalam bidang arsitektur dapat diambil beberapa contoh, semisal puncak gedung Chrysler di New York, Jembatan Golden Gate di San Fransisco, dan Stasiun Kereta Api Union di Omaha, Nebraska. Di bidang perhubungan, gaya Art Deco menghiasi interior dari Kapal Pesiar Ile de France, Queen Mary dan Normandie. Selain itu kereta api dan mobil penumpang pada masa itu banyak mengadopsi bentuk streamline yang merupakan turunan dari Art Deco.

Teater Rivoli di Oporto, Portugal. Dibangun tahun 1923.

Walter Dorwin Teague’s “Beau Brownie” Kamera untuk Eastman Kodak.

Gedung Bioskop Phul di Patiala, India
Rene Lalique (1860-1945; Perancis)

Leon Bakst (1866-1924; Rusia)

Pierre-Felix Fix-Masseau (1869-1937; Perancis)

Josef Hoffmann (1870-1956;Austria)

Jean Dunand (1877-1942; Swiss)

Lee Lawrie (1877-1963; Jerman)

Eileen Gray (1879-1976; Irlandia)

Emile-Jacques Ruhlmann (1879-1933; Perancis)

Raymond Hood (1881-1934; Amerika)

Jean Dupas (1882-1964; Perancis)

William Van Alen (1883-1954; Amerika)

Walter Dorwin Teague (1883-1960; Amerika)

Paul Manship (1886-1966; Amerika)

Winold Reiss (1886-1953; Jerman/ Amerika)

Louis Icart (1888-1950; Perancis)

C. Paul Jennewein (1890-1978; Jerman/ Amerika)

Erte (1892-1990; Rusia/ Perancis)

Norman Bel Geddes ( 893-1958; Amerika)

Meredith Frampton (1894-1984; Inggris)

Tamara de Lempicka (1898-19980; Polandia)

Cassandre (1901-1968; Ukraina/ Perancis)

Viktor Schreckengost (1906; Amerika)

Profesi pedesain grafis di Amerika banyak mendapat peluang dengan berkembangnya dunia pers. Desain mobil dan pesawat terbang menjadi pedoman umum dalam desain produk dan interior. Kedua sarana yang menggunakan teknologi terkini itu didesain berdasarkan prinsip keilmuan dalam bidang aerodinamika dan hidrodinamika, sehingga pesawat terbang dan mobil dapat bergerak semakin cepat menembus udara dan air. Desain badan yang memiliki garis dan bentuk ramping dan lurus disebut streamline, dengan ujung meruncing atau membulat.

Pada awalnya desain streamline digunakan dalam teknologi kapal uap abad 19 agar dapat bergerak di air dalam kecepatan tinggi, kemudian menjadi semakin penting dengan berkembangnya teknologi transportasi di abad ke-20 untuk kapal selam, kapal pesiar, kereta api, kapal terbang, dan mobil. Bahkan desain streamline pun diaplikasikan untuk alat rumah tangga agar tampil modern.

http://www.4shared.com/file/vTFTIUBG/MATERI_SEDIMO_NEW_MEDIA.html
untuk download filenya


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: